Bahtsul Masail Diniyah


Menghidangkan makanan bagi pelayat

  1. Sudah menjadi tradisi di masyarakat jika ada orang meninggal biasanya para pelayat diberi suguhan/makanan oleh keluarga yang ditimpa musibah, yang ditanyakan:
    1. Bagaimana hukumnya memberi makanan/suguhan kepada para pelayat?
    2. Dan bagaimana pula hukumnya makanan tersebut jika dimakan oleh para pelayat?
  2. Ada 2 orang katakanlah si A dan si B, semenjak hidupnya mereka sangat rukun, akhirnya suatu ketika tanpa disangka-sangka mereka telah terjadi perselisihan masalah hak milik, keduanya sangat ngotot untuk mempertahankan haknya. Kata si A barang tersebut milik si A, begitu pula si B, yang mana si A dan si B sama-sama tidak mempunyai bukti yang kuat. Pertanyaan kami:

    Siapakah yang berhak memiliki barang tersebut? Dan bagaimana menurut hukum syara’ cara menghadapi masalah tersebut?

Jawaban:

    1. Dalam hal ini yang menghukumi:
      • Bid’ah mazmumah (perbuatan bid’ah yang dicela oleh agama), karena: Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam kitab Musnadnya dan diriwayatkan oleh Abu Daawud, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al Hakim yang kesemuanya dari Abdullah bin Ja’far, katanya:

        لما قجم خبر كوت أبى ، قال صلى الله عليه وسلم : اصنعوا لأل جعفر طعاما ، وابعثوا به اليهم ، فقد جاء هم ما يشغلهم عنه

        “Pada waktu datang berita kematian ayahku, Rasulullah saw bersabda: “Buatkanlah olehmu sekalian makanan untuk keluarga Ja’far, karena sesungguhnya telah datang pada mereka sesuatu yang datang pada mereka sesuatu yang tidak menyempatkan mereka untuk memasak!”

      • Bid’ah yang diharamkan berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah, Ahmad dengan sanad yang sahih dari Abdullah ra, katanya:

        كنّا نعدّ الإجتماع الى أهل الميّت وصنعهم الطعام من النّياحة"

        “Kami menghitung berkumpul ke rumah keluarga mayit dan pekerjaan mereka membuatkan makanan, termasuk “meratapi mayit.”

    2. Boleh, berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dalam kitab Sunan-nya dan Al-Baihaqi dalam kitab Dala’ilun Nubuwwah yang lafalnnya menurut Al Baihaqi sebagai berikut:

      عن عاصم بن كليب عن أبيه عن رجلٍ من الأنصار قال: خرجنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فى جنازة فرأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يوصى الحافرة يقول: أوسع مِنْ قِبَلِ رجليه ، أوسع من قبل رأسه فلمّا رجع استقبله داعي امرأته أي زوجة المتوفّى ، فأجاب ونحن معه فجئ بالطعام فوضع يده ثم وضع القوم فأكلوا ونظرنا رسول الله يلوك اللّقمة فى فيه ثم قال: أجد لحم شاة أخذت بغير اذن أهلها ، فأرسلت المرأة تقول: يارسول الله، إنّى أرسلت الى البقيع وهو موضعٌ يباع فيه الغنم ليشتري لى شاة فلم توجد. فأرسلت الى جار لى قد اشترى شاة أن يرسل بها اليّ نثمنها فلم يوجد، فأرسلت الى امرأته فأرسلت اليّ بها. فقال رسول الله صلّى الله عليه وسلم: أ طمعمى هذا الطعام الأسرى.

      “Dari Ashim bin Kulaib dari ayahnya dari seorang sahabat Anshar, berkatalah sahabat tersebut. “Kami telah keluar menyertai Rasulullah saw mengiringkan jenazah, maka kulihat Rasulullah saw berwasiat kepada penggali kubur, sabda beliau: “Perluaslah arah kedua kakinya! Perluaslah arah kepalanya!” Setelah beliau pulang, beliau ditemui oleh orang yang mengundang dari pihak istrinya, yakni istri mayit. Maka beliau pun menerima undangan tersebut, dan kami menyertainya. Lalu dihidangkanlah makanan. Maka beliau mengulurkan tangan, kemudian kaum (hadirin) pun mengulurkan tangan mereka, lalu mereka makan