Nasihat Kyai


Edit

KH Masduqi Machfudh: Niat Ingsun Mekso Awak

KH Masduqi Machfudh menelaah Kitab Arbain fi Ushuliddin karya Imam Ghazali

Suatu waktu Abah Kyai Masduqi tindakan ke Surabaya untuk memenuhi undangan sebuah pertemuan dengan pemerintah Provinsi Jawa Timur. Setelah selesai dari pertemuan tersebut, beliau dijemput oleh panitia pembangunan masjid di sebuah perumahan Surabaya. Dijemput untuk berkenan memberikan pengarahan, mauidhoh, dan doa restu.

Panitia pembangunan berkata,

”Kyai, mohon didoakan supaya masjidnya cepet selesai mbangunnya”.

Seketika itu Abah Kyai Masduqie menjawab,

”Saya punya amalan ampuh supaya cepat selesai mbangunnya. Cuma satu amalannya, mau?

Jawab jama’ah serentak,

“Mau Kyai!”

Abah Kyai Masduqi memulai membaca amalan yang dimaksud,

”Tirukan aku, niat... ingsun... mekso... awak kerono Alloh Ta’ala”.

Jama’ah-pun menirukan apa yang dilafalkan Abah Kyai.

Lalu beliau menjelaskan maksud dari apa yang dibaca barusan yang intinya,

”Sampean semua punya rumahkan? Apa pernah sampean minta sumbangan untuk mbangun rumah sendiri? Masa mbangun masjid orang sedesa nggak selesai-selesai? Semua harus mekso awak! Yang punya uang harus mekso awak untuk menyumbangkan uangnya. Yang punya semen harus mekso awak untuk menyumbangkan semennya. Yang punya tenaga harus mekso awak untuk menyumbangkan tenaganya. Pekso awak e lillahi ta’la."

Niat ingsun mekso awak itu adalah jargon atau slogan yang sering Abah Kyai Masduqi dawuhkan. Namun itu bukan sekedar slogan atau jargon yang digembor-gemborkan saja. Jargon tersebut memang benar-benar beliau implementasikan dalam kehidupan sehari-hari.

Suatu ketika beliau jatuh sakit yang lumayan parah. Sehingga beliau kalau berjalan harus digandeng, dituntun, dan bahkan dibopong. Tapi sakit tersebut tidak menjadikan alasan untuk tidak sholat malam. Dengan niat ingsun mekso awak beliau, beliau tetap istiqomah sholat malam. Sampai-sampai ketika beliau ke kamar mandi untuk keperluan berrsuci sholat malam dan beliau ditemani oleh seorang abdi ndalemnya. Abdi ndalemnya menemani sampai ke kamar mandi dan melihat beliau sepertinya sangat kesakitan dan sudah tidak kuat lagi. Sehingga Si Abdi Ndalem menawarkan untuk membopong untuk ke kamar saja. Namun beliau menolak,

”bentar, aku belum wudhu’, wudhu dulu, biar bisa sholat”.

Benar-benar beliau ber-niat ingsun mekso awak lillahi ta’ala. Lahul fatihah.



Hak mencipta adalah kekuasaan Allah SWT.
Divisi Publikasi Nurul Huda Mergosono