Nasihat Kyai


KH. Masduqi Machfudh: Antara Ikhtiar, Doa, dan Khusnul Khatimah

Syeikh Sihabuddin Ibn Hajar al Asqalani mendapat Ijazah dari Al 'Allamah Syeikh Muhammad Al Khotib Asy Syamiy yang berasal dari Syam/sekarang Siria kemudian menjadi penduduk Madinah dan bermadzhab Hambali, beliau adalah putera Usman bin Abbas bin Usman dari guru-gurunya, bersambung sampai Abu Dzar Al Ghifari ra., dari Rasulullah saw. mengenai hal yang beliau riwayatkan dari Tuhannya. Allah ta’ala berfirman:

يَا عِبَادِيْ إِنِّيْ حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِيْ وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلاَ تَظَالَمُوْا، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ ضَآلٌّ إِلاَّ مَنْ هَدَيْتُهُ فَاسْتَهْدُوْنِيْ اَهْدِكُمْ ، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ جَآئِعٌ اِلاَّ مَنْ اَطْعَمْتُهُ فَاسْتَطْعِمُوْنِيْ اُطْعِمْكُمْ ، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ عَارٍ اِلاَّ مَنْ كَسَوْتُهُ فَاسْتَكْسُوْنِيْ اَكْسُكُمْ ، يَا عِبَادِيْ اِنَّكُمْ تُخْطِئُوْنَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَاَنَا اَغْفِرُ الذُّنُوْبَ جَمِيْعًا فَاسْتَغْفِرُوْنِيْ اَغْفِرْ لَكُمْ ، يَا عِبَادِيْ اِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوْا ضُرِّيْ فَتَضُرُّوْنِيْ وَلَنْ تَبْلُغُوْا نَفْعِيْ فَتَنْفَعُوْنِيْ ، يَا عِبَادِيْ لَوْ اَنَّ اَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَاِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوْا عَلَى اَتْقَى قَلْبِ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا زَادَ ذَلِكَ فِيْ مُلْكِيْ شَيْئًا ، يَا عِبَادِيْ لَوْ اَنَّ اَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَاِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوْا عَلَى اَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا نَقَصَ ذلِكَ مِنْ مُلْكِيْ شَيْئًا ، يَا عِبَادِيْ لَوْ اَنَّ اَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَاِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَا مُوْ ا فِيْ صَعِيْدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُوْنِيْ فَأَعْطَيْتُ كُلَّ وَاحِدٍ مَسْئَلَتَهُ مَا نَقَصَ ذَلِك َ مِمَّا عِنْدِيْ إِلاَّ كَمَا يَنْقُصُ الْمِخْيَطُ إِذَا أُدْخِلَ الْبَحْرَ ، يَا عِبَادِيْ إِنَّمَا هِيَ أَعْمَالُكُمْ أُحْصِيْهَا لَكُمْ ثُمَّ أُوَفِّيْكُمْ إِيَّاهَا فَمَنْ وَجَدَ خَيْرًا فَلْيَحْمَدِ اللهَ وَمَنْ وَجَدَ غَيْرَ ذَلِكَ فَلاَ يَلُوْمَنَّ إِلاَّ نَفْسَهُ .

"Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya Aku telah mengharamkan perbuatan dhalim atas Dzat-Ku sendiri dan Aku telah menjadikan perbuatan dhalim tersebut sebagai perbuatan yang diharamkan di antara kamu sekalian; oleh karena itu janganlah kamu sekalian saling berbuat dhalim.

Wahai para hamba-Ku, setiap orang dari kamu sekalian adalah orang yang sesat, kecuali orang yang telah Aku beri petunjuk; oleh karena itu mintalah kamu sekalian petunjuk kepada-Ku, niscaya Aku akan memberi petunjuk kepada kamu sekalian.

Wahai para hamba-Ku, masing-masing dari kamu sekalian adalah orang yang lapar kecuali orang yang telah Aku beri makan; oleh karena itu mintalah makan kamu sekalian kepada-Ku, niscya Aku akan memberi makan kamu sekalian.

Wahai para hamba-Ku, masing-masing dari kamu sekalian adalah orang yang telanjang kacuali orang yang telah aku beri pakaian; oleh karena itu mintalah pakaian kamu sekalian kepada-Ku, niscaya Aku akan memberikan pakaian kepada kamu sekalian.

Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang berbuat salah pada malam dan siang hari, sedangkan Aku dapat mengampunkan dosa-dosa semuanya; oleh karena itu mintalah ampun kamu sekalian kepada-Ku, niscaya Aku akan mengampunkan dosa-dosa bagi kamu sekalian.

Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya kamu sekalian tidak akan sampai pada kemelaratan-Ku sehingga kamu sekalian dapat memberi melarat kepadaku; dan kamu sekalian tidak akan sampai pada kemanfaatan-Ku sehingga kamu dapat memberi manfaat kepada-Ku.

Wahai para hamba-Ku, sungguh andaikata permulaan kamu dan akhir kamu, manusia kamu dan jin kamu berada pada keadaan yang paling taqwa dari hati satu orang dari kamu sekalian, niscaya hal itu tidak menambah sesuatupun pada apa yang ada di kerajaan-Ku.

Wahai para hamba-Ku, sungguh andaikata permulaan kamu dan akhir kamu, manusia kamu dan jin kamu adalah berada pada keadaan yang paling durhaka dari hati satu orang dari kamu sekalian, niscaya hal itu tidak mengurangi sedikitpun dari apa yang ada pada kerajaan-Ku.

Wahai para hamba-Ku, sungguh andaikata permulaan kamu dan akhir kamu, manusia kamu dan jin kamu mereka itu berdiri di sebuah padang, kemudian mereka meminta kepada-Ku, lalu Aku memberi kepada setiap orang akan permintaannya, niscaya pemberian tersebut tidak mengurangi dari apa yang ada pada-Ku kecuali seperti pengurangan jarum jahit ketika dimasukkan ke dalam laut.

Wahai para hamba-Ku, sesungguhnya amal-amal kamu Aku catat untuk kamu sekalian, kemudian Aku cukupi kamu sekalian akan balasan dari amal-amal tersebut. Maka barangsiapa yang mendapat balasan baik, hendaklah dia memuji kepada Allah, dan barangsiapa yang mendapatkan balasan selain kebaikan, maka janganlah sekali-kali dia mencela kecuali kepada dirinya sendiri".

Hadits yang kedua telah diijazahkan kepada Syeikh Sihabuddin Ibn Hajar al Asqalani oleh Al ‘Allamah Sayyid Ahmad Al Marshafi Al Misri, setelah beliau diberi ijazah oleh Sayyid Abdul Wahhab bin Ahmad Farhat Asy Syafi'i dari guru-gurunya yang bersambung-sambung sampai Abdullah bin Amar bin Ash dari Nabi saw., bahwa beliau telah bersabda:

اَلرَّاحِمُوْنَ يَرْحَمُهُمُ الرَّحْمنُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى اِرْحَمُوْا مَنْ فِي الاَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِي السَّمَآءِ .

"Para penyayang itu akan disayangi oleh Yang Maha Penyayang Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi. Sayangilah olehmu sekalian makhluk yang ada di bumi, niscaya akan menyayangi kamu sekalian makhluk yang ada di langit".

Pengertian dari hadits ini adalah bahwa orang-orang yang sayang kepada makhluk yang ada di bumi dari manusia dan binatang yang tidak diperintah membunuhnya dengan berbuat baik kepadanya, maka Dzat Yang Maha Penyayang akan berbuat baik kepada mereka. Sayangilah olehmu sekalian siapa saja yang kamu sekalian mampu menyayangi mereka dari jenis-jenis makhluk Allah ta’ala, meskipun makhluk yang tidak berakal, dengan membelasi mereka dan berdoa bagi mereka dengan rahmat dan ampunan, niscaya para malaikat akan memohonkan ampun bagi kamu sekalian. Dan siapakah orang yang disayangi oleh penduduk langit pada umumnya yang mereka itu lebih banyak dari pada penduduk bumi?

Tidak boleh bagi seseorang untuk mendoakan bagi semua orang Islam agar diampunkan semua dosanya atau mendoakan untuk seorang fakir agar diberi uang seratus dinar. Tidak ada jalan baginya yang memudahkan berdoa seperti itu dan dia mengatakan:

"Ini adalah termasuk menyayangi makhluk, karena berdoa seperti itu, yaitu menentukan semua orang, semua dosa, dan seratus dinar adalah bertentangan dengan nash-nash syara’.

Imam Al Ghozali telah dimimpikan dalam tidur lalu dikatakan kepadanya:

"Apakah yang diperlakukan oleh Allah swt. kepadamu?"

Beliau berkata:

"Aku telah dihadapkan kehadapan Allah swt. seraya Allah swt. berfirman kepadaku: "Sebab apa engkau dihadapkan kepada-Ku?" Maka aku mulai menyebutkan amal-amalku.

Kemudian Allah swt. berfirman:

"Aku tidak menerima amal-amal tersebut. Sesungguhnya yang Aku terima dari kamu hanyalah pada suatu hari ada sekor lalat yang hinggap pada tinta penamu untuk meminum tinta tersebut, sedangkan engkau lagi menulis, lalu engkau berhenti menulis karena sayangmu pada lalat tersebut sehingga lalat tersebut dapat mengambil bagiannya".

Allah swt. berfirman:

"Wahai para malaikat, bawalah hamba-Ku Al Ghozali ini ke dalam sorga!"

Dalam hadits Nabi saw. tersebut di atas, lafal يَرْحمَكُمْ ada dua riwayat; ada yang membaca jazam sebagai jawab amar dan ada yang membaca rafa' sebagai jumlah du'aiyyah. Dan membaca rafa' adalah lebih utama, karena doa Nabi saw. tidaklah ditolak.

Di antara sebab-sebab untuk mendapatkan husnul khatimah adalah mengajegkan membaca doa-doa berikut:

اَللَّهُمَّ أَكْرِمْ هَذِهِ الاُمَّةَ الْمُحَمَّدِيَّةَ بِجَمِيْلِ عَوَائِدِكَ فِيْ الدَّارَيْنِ اِكْرَامًا لِمَنْ جَعَلْتَهَا مِنْ اُمَّتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ .

"Ya Allah, muliakanlah ummat Nabi Muhammad ini dengan kebagusan dari kebiasaanmu di dunia dan akhirat dengan benar-benar kemuliaan bagi orang yang telah Engkau menjadikannya termasuk ummat Nabi Muhammad saw".

Melanggengkan doa berikut pada waktu antara shalat sunnat subuh dan fardlu subuh:

2- اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لاُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ ارْحَمْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ اسْتُرْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ اجْبُرْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمِّدٍ اَللَّهُمَّ عَافِ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ احْفَظْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ اَللَّهُمَّ ارْحَمْ أُمَّةَ سَيِّدِنَا مُحَمَّ دٍ رَحْمَةً عَآمَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لاُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ مَغْفِرَةً عَآمَّةً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ اَللَّهُمَّ فَرِّجْ عَنْ أُمَّةِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فَرْجًا عَاجِلاً يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ .

"Ya Allah, ampunkanlah dosa bagi ummat pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, berilah rahmat ummat dari pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, tutupilah cacat dari ummat pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, tamballah kekurangan dari ummat pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, perbaikilah kerusakan dari ummat pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, sejahterakanlah ummat dari pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, jagalah ummat pemimpin kami Nabi Muhammad.

Ya Allah, berilah rahmat ummat pemimpin kami Nabi Muhammad dengan rahmat yang umum wahai Tuhan seru sekalian alam.

Ya Allah, ampunkanlah dosa dari ummat pemimpin kami Nabi Muhammad dengan ampunan yang umum wahai Tuhan seru sekalian alam.

Ya Allah, berilah jalan keluar dari kesulitan ummat pemimpin kami Nabi Muhammad dengan jalan keluar yang segera wahai Tuhan seru sekalian alam".

Mengajekkan membaca doa berikut:

3- يَا رَبَّ كُلِّ شَيْءٍ بِقُدْرَتِكَ عَلَى كُلَّ شَيْءٍ اِغْفِرْلِيْ كُلَّ شَيْءٍ وَلاَ تَسْأَلْنِيْ عَنْ كُلِّ شَيْءٍ وَلاَ تُحَاسِبْنِيْ كُلِّ شَيْءٍ وَأَعْطِنِيْ كُلَّ شَيْءٍ .

"Wahai Tuhan dari setiap sesuatu, demi kekuasaan-Mu terhadap setiap sesuatu, ampunilah daku pada setiap sesuatu, janganlah Engkau menanyai daku tentang setiap sesuatu, janganlah Engkau memperhitungkan daku pada setiap sesuatu, dan berilah daku setiap sesuatu".

Kedua hadits yang diterima oleh Syeikh Sihabuddin tersebut diatas, mengisyaratkan kepada kita untuk tidak pernah berhenti untuk selalu berdoa disamping upaya ikhtiar kita dalam menjalani kehidupan. Dan larangan untuk meremehkan setiap amal kebaikan sekecil apapun dan menyepelekan kemaksiatan remeh apapun. Karena akhiran yang diburu orang mukmin dalam kehidupan ini adalah Khusnul Khotimah/akhiran yang baik, maka kita harus selalu ingat bahwa Allah menyimpan ridlanya dalam setiap amal kebaikan dan menyimpan amarahnya dalam setiap kemaksiatan. Jangan-jangan Allah meridloi pekerjaan yang kita anggap remeh dan mengabaikan segala amal yang kita anggap besar dan patut dibanggakan.

Begitu juga ketika kita menjalankan kemaksiatan yang menurut kita dosa kecil tetapi Allah marah dan memasukkan kita ke neraka. Untuk itu upaya selalu melanggengkan membaca doa agar mendapat akhiran yang baik sebagai bukti kerelaan Allah atas kita haruslah diistiqamahkan disertai upaya untuk menghindar dari perbuatan dzalim dan kemaksiatan dengan sabar. Semoga sukses!