Kolom Gus


Edit

Menjaga Pandangan

Satu hal yang hendaknya dicamkan benar-benar oleh setiap hamba Allah adalah bahwa Allah ‘Azza wa Jalla itu Ghafuur Ar rahiim (Maha Pengampun lagi Pengasih). Dia adalah satu-satunya Zat yang mempunyai samudera ampunan dan kasih sayang yang Maha luas. Tak ada dosa sebesar apapun yang tidak tenggelam dalam samudera ampunan dan rahmat kasih sayang-Nya, sejauh tidak menyekutukan-Nya.

Pantaslah Syaikh Ibnu Athoillah As Sakandari di dalam kitabnya yang terkenal, Al Hikam, menasehatkan,

"Jika terlanjur berbuat dosa maka janganlah hal itu sampai menyebabkan patah hatimu untuk mendapatkan istiqamah (kedekatan) kepada Tuhanmu. Sebab, mungkin saja yang demikian itu sebagai dosa terakhir yang telah ditaqdirkan bagimu."

Hati yang sakit, atau bahkan mati, disebabkan oleh noktah-noktah dosa yang bertambah dari waktu ke waktu karena amal perbuatan yang kurang terpelihara, sehingga menjadikannya hitam legam dan berkarat. Akan tetapi, bagaimana pun kondisi hati kita saat ini, tak tertutup peluang untuk sembuh, sehingga menjadi hati yang sehat sekiranya kita berjuang sekuat-kuatnya untuk mengobatinya. Ada empat virus perusak hati yang harus kita waspadai agar hati yang sakit atau mati dapat disembuhkan. Sementara hati yang sudah sehat pun dapat terawat dan terpelihara kebeningannya. Mudah-mudahan dengan mewaspadai keempat hal tersebut Allah SWT menolong kita.

Salah satunya yang membuat hati ini semakin membusuk, kotor dan keras membatu adalah tidak pandainya kita menahan pandangan. Barang siapa yang ketika di dunia ini tidak mahir menahan pandangan, gemar melihat hal-hal yang diharamkan Allah, maka jangan terlalu berharap dapat memiliki hati yang bersih.

Sayyiduna Umar bin Khattab pernah berkata,

"Lebih baik aku berjalan di belakang singa daripada berjalan di belakang wanita."

Orang-orang yang sengaja mengobral pandangannya terhadap hal-hal yang tidak hak bagi dirinya, tidak usah heran kalau hatinya lambat laun akan semakin keras membatu dan nikmat iman pun akan semakin hilang manisnya.

Al Habib Abdullah bin Alawi Al Haddad dalam kitabnya An Nashoih Ad Diniyyah mengatakan :

"Mata adalah nikmat sangat besar yang diberikan Allah Ta'ala kepada hambanya. Allah menciptakan mata tersebut agar dipakai melihat keajaiban ciptaan Allah SWT. Sehingga bertambah keimanan dan keyakinannya kepada Allah SWT.

Mata diciptakan agar si hamba menggunakannya dalam ketaatan dan mendekatkan diri kepada Allah. Jika dia menggunakannya sesuai dengan tujuan yang telah disebutkan tadi maka dia tergolong kelompok orang-orang yang bersyukur dan bertaat.

Tapi sebaliknya, jika dia mengumbarnya dan menggunakannya pada suatu keharaman, seperti melihat wanita yang tidak halal, memandang gambar-gambar yang haram dan yang sepertinya, maka dia telah bermaksiat dan menyodorkan dirinya pada murka dan bala' dari Allah SWT".

Beliau ra. Juga berkata :

"Berhati-hatilah setiap orang mukmin terhadap mata (pandangannya). Dan jaga mata jangan sampai memandang seorang pun dari muslimin dengan pandangan pelecehan dan penghinaan. Serta mencari-cari dan berusaha mengetahui aib dan kekurangan orang lain".


Rasulullah Saw bersabda (yang artinya):

"Pandangan (kepada apa yang diharamkan Allah) adalah panah beracun dari sekian banyak panah-panah Iblis, barang siapa meninggalkannya karena takut kepada Allah, maka Allah akan memberikan kepadanya kemanisan pada hatinya dalam ibadah kepada Allah". (Al Hadits Asy Syarif)


Nabi Isa berkata (yang artinya):

"Pandangan (yang diharamkan) akan menanam syahwat pada hati. Dan cukuplah hal itu sebagai fitnah bagi pelakunya".

Sebenarnya bukan hanya mengumbar pandangan terhadap lawan jenisnya, melainkan juga orang yang matanya selalu melihat dunia ini. Melihat sesuatu yang tidak ia miliki : rumah orang lain yang lebih mewah, mobil orang lain yang lebih bagus, atau uang orang lain yang lebih banyak. Hatinya lebih bergejolak memikirkan hal-hal yang tidak dimilikinya daripada menikmati apa-apa yang dimilikinya..

Karenanya kunci bagi orang yang memiliki hati yang bening adalah tundukkan pandangan! Mendapati lawan jenis yang bukan muhrim, cepat-cepatlah tundukkan pandangan. Kalau melihat dunia jangan sekali-kali melihat kepada kenikmatannya saja tetapi ingatlah bahwa setelah itu ada hisab dan perhitungan.

Dalam masalah dunia jangan hanya memandang ke atas, memandang orang yang lebih kaya dan senang daripadanya. Lebih baik lihatlah ke bawah. Tengoklah orang yang lebih fakir dan lebih menderita daripada kita. Lihatlah orang yang jauh lebih sederhana hidupnya. Semakin sering melihat ke bawah, hati ini akan semakin dipenuhi oleh rasa syukur dibanding dengan orang yang suka menengadah ke atas.

Kalaupun kita akan melihat ke atas, tancapkan pandangan kita ke yang Maha Tinggi sekaligus, yakni kepada Zat Penguasa alam semesta. Lihatlah Kemahakuasaan-Nya, Allah Mahakaya dan tidak pernah berkurang kekayaan-Nya walaupun selalu kita minta sampai akhir hayat. Orang yang hanya melihat ke atas dalam urusan dunia, hatinya akan cepat kotor dan hancur. Sebaliknya, kalau tunduk dalam melihat dunia dan tengadah dalam melihat keagungan serta kebesaran Allah, maka dia akan menjadi orang yang memiliki hati bersih yang selamat.

Seorang ahli hikmah pernah berkata, "

Mengapa manusia bersikap bodoh?

Tidakkah engkau tatap langit yang biru dengan awan yang berarak seputih kapas?

Atau engkau turuni ke lembah sehingga akan kau dapatkan air yang bening.

Atau engkau bangun di malam hari, kau saksikan bintang gemintang bertaburan di langit biru dan rembulan yang tidak pernah bosan orang menatapnya.

Atau engkau dengarkan suara jangkrik dan katak saling bersahutan.

Sekiranya seseorang amat gemar memandang keindahan, amat senang mendengar keindahan, niscaya hatinya akan terbebas dari perbuatan keji.

Karena sesungguhnya keji itu buruk, sedangkan yang buruk itu tidak akan pernah bersatu dengan keindahan."

Berbahagialah orang yang senang melihat kebaikan orang lain. Tatkala mendapatkan seseorang tidak baik kelakuannya, ia segera paham bahwa manusia itu bukanlah malaikat. Di balik segala kekurangan yang dimilikinya pasti ada kebaikannya. Perhatikanlah kebaikannya itu sehingga akan tumbuh rasa kasih sayang di hati. Mendengar seseorang selalu berbicara buruk dan menyakitkan, segera mahfum. Siapa tahu sekarang ia berbicara buruk, namun besok lusa berubah menjadi berbicara baik. Karenanya, dengan mendengarkan kata-kata yang baik-baiknya saja, niscaya akan tumbuh rasa kasih sayang di hati.

Jalaluddin Rumi pernah berkata,

"Orang yang begitu senang dan nikmat melihat dan menyebut-nyebut kebaikan orang lain bagaikan hidup di sebuah taman yang indah.

Ke sini anggrek, ke sana melati.

Pokoknya ke mana saja mata memandang yang nampak adalah bunga-bunga yang indah dan harum mewangi.

Di mana-mana yang terlihat hanya keindahan.

Sebaliknya, orang yang gemar melihat aib dan kejelekkan orang lain, pikirannya hanya diselimuti dengan aneka keburukan sementara hatinya hanya dikepung dengan prasangka-prasangka buruk.

Karenanya, kemana pun matanya melihat, yang tampak adalah ular, kalajengking, duri, dan sebagainya. Dimana saja ia berada senantiasa tidak akan pernah dapat menikmati indahnya hidup ini."

Sungguh berbahagialah orang yang pandai memelihara pandangannya karena ia akan senantiasa merasakan nikmatnya kebeningan hati. Allah Azza wa Jalla adalah Zat Maha Pembolak-balik hati hamba-Nya. Sama sekali tidak sulit baginya untuk menolong siapapun yang merindukan hati yang bersih dan bening sekiranya ia berikhtiar sungguh-sungguh.

Salaf berkata:

"Hati yang bersih adalah tempat pandangan Allah dan tempat turunnya Rahmat dan Rahasia-rahasia, maka bersihkanlah hatimu dan berusahalah berada di hati hamba-hamba yang hatinya bersih, yakni para Auliya' dan Sholihin".

Wallahu A'lam.



Dikelola oleh Nun Media