Kolom Gus


Edit

Kesabaran Bukan Hanya Berarti Kesabaran

Ingatan saya kembali ketika saya masih SMP. Abah membuat tangga tali untuk turun ke sumur memperbaiki pompa air atau untuk keperluan lainnya. Sengaja untuk niat sambil beramal, Abah sering meminjamkannya kepada para tetangga yang memerlukannya.

Suatu saat ketika saya sedang membantu Abah memperbaiki pompa air sumur di musholla pondok, datang salah seorang tetangga kami menghampiri kami lalu dengan tiba-tiba berkata-kata kepada Abah sambil marah-marah,

"Yai ini gimana sih?

Saya khan sudah bilang mau pinjam tangga talinya.

Gak dianterin ke rumah saya malah sekarang dipakai sendiri.

Emang boleh dipinjam enggak sih?"

Sudah tentu kalimat-kalimat tadi diucapkan dalam dialek Jawa Timuran yang keras dan kasar.

Sebagai putranya yang ikut dengar, saya jadi sangat dongkol melihat sikap dan mendengar ucapan tetangga tadi. Tapi dengan sabar dan dengan kalimat yang lemah lembut Abah menjawab,

"Lho, sampeyan kemarin khan cuma bilang mau pinjam dan saya bilang boleh.

Sampeyan tidak bilang mau dipakai kapan, tho?

Kalau sampeyan perlu sekarang juga boleh, saya sebentar lagi selesai koq."

Tetangga kami tadi tidak berkata apa-apa lagi lalu ngeloyor pulang. Melihat sikap dan mendengar jawaban Abah, saya dengan hati-hati menanyakan kepada beliau,

"Abah, orang itu tidak tahu diri, kok tidak dimarahi sama Abah?

Masa mau pinjam malah marah-marah seperti mau meminta punyanya sendiri yang kita pinjam.

Harusnya orang tadi dimarahi balik sama Abah biar tahu diri, tapi Abah malah tetap sabar dan menjawab dengan tenang begitu.

Saya aja sebagai putra Abah tidak terima dengan perlakuannya karena merasa Abah diperlakun tidak adil.

Harga diri Abah terinjak-injak, saya tidak rela"

Lagi-lagi tetap dengan tenang Abah menjelaskan:

"Kamu tahu?

Kalau saya marahi dia karena sikap dan ucapannya yang tidak pantas tadi, dia akan merasa malu dan Abah khawatir selanjutnya dia tidak akan pernah meminjam tangga tali lagi.

Itu berarti berkurang satu orang yang menjadi peluang Abah mendapatkan pahala karena beramal.

Khan dulu waktu kita bersama-sama membuat tangga tali itu, Abah memang berniat agar para tetangga kita bisa memanfaatkannya juga.

Apa sih artinya harga diri kita di hadapan manusia, kalau kita kehilangan kesempatan untuk beramal?"

Saat itu saya hanya bisa berkata dan bertanya dalam hati,

"Benar juga ya.

Tapi di mana letak kemarahan yang diperbolehkan karena harga diri yang terinjak-injak?"

Ternyata kesabaran itu tidak selalu hanya berarti sebagai kesabaran saja. Ada hal lain yang terjadi sebagai suatu keniscayaan karenanya. Mudah-mudahan kita selalu bisa memetik rahasia di balik sesuatu kejadian.

Penulis:
dr. Muhammad S. Ni'am, MKes, SpKB-BD



Hak mencipta adalah kekuasaan Allah SWT.
Divisi Publikasi Nurul Huda Mergosono