Artikel Keislaman


Bagian Satu: Visi dan Misi Hizbut Tahrir

Penulis: KH. Idrus Ramli

Indeks

  1. Cita-Cita Mulia dan Niatan Tulus
  2. Dari Mana Kita Memulai
  3. Lingkungan Masyarakat Ideal
  4. Tegaknya Khilafah Islamiyah
  5. Keprihatinan Setiap Muslim
  6. Belajar dari Sejarah

Dalam Hadits-Hadits Nabi SAW Khilafah adalah kepemimpinan terhadap kaum Muslimin di seluruh dunia, yang akan mengatur urusan mereka, baik dalam ranah agama maupun dunia, sebagai pengganti dan penerus (khilafah) kepemimpinan Nabi SAW. Dalam beberapa hadits Rasulullah SAW telah mengisyaratkan tentang kepemimpinan khilafah setelah beliau wafat.

Antara lain adalah hadits berikut ini:

عَنْ أَبِي حَازِمٍ قَالَ قَاعَدْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ خَمْسَ سِنِينَ فَسَمِعْتُهُ يُحَدِّثُ عَنْ النَّبِيِّ J قَالَ كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمْ اْلأَنْبِيَاءُ كُلَّمَا هَلَكَ نَبِيٌّ خَلَفَهُ نَبِيٌّ وَإِنَّهُ لاَ نَبِيَّ بَعْدِي وَسَتَكُونُ خُلَفَاءُ تَكْثُرُ قَالُوا فَمَا تَأْمُرُنَا قَالَ فُوا بِبَيْعَةِ اْلأَوَّلِ فَاْلأَوَّلِ وَأَعْطُوهُمْ حَقَّهُمْ فَإِنَّ اللهَ سَائِلُهُمْ عَمَّا اسْتَرْعَاهُمْ.

Abu Hazim berkata: "Aku belajar kepada Abu Hurairah selama lima tahun. Aku pernah mendengarnya menyampaikan hadits dari Nabi SAW yang bersabda: "Kaum Bani Israil selalu dipimpin oleh para nabi. Setiap ada nabi meninggal, maka akan diganti oleh nabi berikutnya. Sesungguhnya tidak ada nabi sesudahku. Dan akan ada para khalifah yang banyak." Mereka bertanya: "Apakah perintahmu kepada kami?" Beliau menjawab: "Penuhilah dengan membai'at yang pertama, lalu yang pertama. Penuhilah kewajiban kalian terhadap mereka, karena sesungguhnya Allah akan menanyakan mereka tentang apa yang menjadi tanggung jawab mereka."

Menurut al-Imam al-Nawawi, hadits di atas termasuk mukjizat yang jelas bagi Nabi SAW, dimana beliau mengabarkan tentang banyaknya para khalifah yang akan memimpin umatnya sesudahnya. Kenyataannya, sesudah beliau wafat, umat Islam memang dipimpin oleh para khalifah.

Di sisi lain Rasulullah SAW juga mengabarkan tentang masa khilafah al-nubuwwah (khilafah yang konsisten dengan ajaran-ajaran Nabi SAW), sesudahnya yang hanya akan berjalan selama tiga puluh tahun. Dalam hadits lain Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُمْهَانَ قَالَ حدثني سَفِينَةُ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللهِ J الْخِلاَفَةُ فِي أُمَّتِي ثَلاَثُونَ سَنَةً ثُمَّ مُلْكٌ بَعْدَ ذَلِكَ ثُمَّ قَالَ لِي سَفِينَةُ أَمْسِكْ خِلاَفَةَ أَبِي بَكْرٍ ثُمَّ قَالَ وَخِلاَفَةَ عُمَرَ وَخِلاَفَةَ عُثْمَانَ ثُمَّ قَالَ لِي أَمْسِكْ خِلاَفَةَ عَلِيٍّ قَالَ فَوَجَدْنَاهَا ثَلاَثِينَ سَنَةً قَالَ سَعِيدٌ فَقُلْتُ لَهُ إِنَّ بَنِي أُمَيَّةَ يَزْعُمُونَ أَنَّ الْخِلاَفَةَ فِيهِمْ قَالَ كَذَبُوا بَنُو الزَّرْقَاءِ بَلْ هُمْ مُلُوكٌ مِنْ شَرِّ الْمُلُوكِ.

Sa'id bin Jumhan berkata: "Safinah menyampaikan hadits kepadaku, bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Pemerintahan Khilafah pada umatku selama tiga puluh tahun, kemudian setelah itu dipimpin oleh pemerintahan kerajaan." Lalu Safinah berkata kepadaku: "Hitunglah masa kekhilafahan Abu Bakar (2 tahun), Umar (10 tahun) dan Utsman (12 tahun)." Safinah berkata lagi kepadaku: "Tambahkan dengan masa khilafahnya Ali (6 tahun). Ternyata semuanya tiga puluh tahun." Sa'id berkata: "Aku berkata kepada Safinah: "Sesungguhnya Bani Umayah berasumsi bahwa khilafah ada pada mereka." Safinah menjawab: "Mereka (Bani Umayah) telah berbohong. Justru mereka adalah para raja, yang tergolong seburuk-buruk para raja." 

Hadits di atas menjelaskan dengan sangat gamblang bahwa kepemimpinan khilafah yang mengatur roda pemerintahan umat sesuai dengan ajaran kenabian (khilafah al-nubuwwah), hanya berjalan selama tiga puluh tahun, yaitu masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin Abu Bakar, Umar, Utsman dan Ali. Sebagian ulama ada yang memasukkan masa pemerintahasan Sayidina Hasan bin Ali ke dalam khilafah al-nubuwwah ini, karena masa kekuasaan beliau melengkapi masa tiga puluh tahun tersebut. Sementara para khalifah sesudah mereka, meskipun menyandang gelar khalifah dan Amirul Mukminin, adalah para raja yang mengatur roda pemerintahan tidak mengikuti ajaran kenabian, yaitu sejak dari khilafah Bani Umayah, Bani Abbasiyah dan Bani Utsman. Hal ini juga dipertegas oleh hadits berikut ini: Bani Umayah, Bani Abbasiyah dan Bani Utsman. Hal ini juga dipertegas oleh hadits berikut ini:

عَنْ أَبِيْ عُبَيْدَةَ بْنِ الْجَرَّاحِ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: " إِنَّ أَوَّلَ دِيْنِكُمْ بَدَأَ نُبُوَّةً وَرَحْمَةً ثُمَّ يَكُوْنُ خِلاَفَةً وَرَحْمَةً ثُمَّ يَكُوْنُ مُلْكاً وَجَبَرِيَّةً ".

Abu Ubaidah bin al-Jarrah berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya permulaan agama kalian dimulai dengan kenabian dan kerahmatan, kemudian dilanjutkan oleh khilafah dan kerahmatan, kemudian dilanjutkan oleh kerajaan dan pemaksaan."

Dalam hadits lain, Rasulullah SAW juga menyampaikan bahwa umat Islam ini akan kokoh dalam persatuan selama dipimpin oleh dua belas orang khalifah. Dalam hal ini Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ جَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ سمعت النَّبِيَّ J يَقُولُ إِنَّ هَذَا اْلأَمْرَ لاَ يَنْقَضِي حَتَّى يَمْضِيَ فِيهِمْ اثْنَا عَشَرَ خَلِيفَةً كُلُّهُمْ مِنْ قُرَيْشٍ.

Jabir bin Samurah berkata: "Aku mendengar Nabi SAW bersabda: "Sesungguhnya agama ini tidak akan punah kekuatannya sehingga dilalui oleh dua belas orang khalifah yang kesemuanya dari suku Quraisy."

Menurut al-Imam al-Qadhi 'Iyadh, maksud hadits di atas adalah bahwa umat Islam akan berada pada masa kejayaan khilafah, kekuatan Islam, semua urusan mereka istiqamah dan mereka bersatu di bawah komando seorang pemimpin selama dipimpin oleh dua belas orang khalifah. Pendapat al-Qadhi 'Iyadh di atas diperkuat oleh al-Hafizh Ibn Hajar al-'Asqalani dalam Syarh al-Bukhari. Menurut al-Hafizh Ibn Hajar, persatuan umat Islam di bawah satu komando seorang khalifah benar-benar terjadi pada masa-masa pemerintahan (1) Abu Bakar, (2) Umar, (3) Utsman dan (4) Ali sampai terjadinya arbitrase (tahkim) pasca perang Shiffin, sehingga sesudah itu Mu'awiyah juga mengklaim dirinya sebagai khalifah. Kemudian sesudah itu umat Islam bersatu di bawah komando (5) Mu'awiyah, sesudah perdamaian antara Sayyidina Hasan dengannya. Kemudian umat Islam bersatu di bawah komando (6) Yazid bin Mu'awiyah. Kemudian setelah Yazid bin Mu'awiyah meninggal, umat Islam bersatu lagi di bawah komando (7) Abdul Malik bin Marwan setelah terbunuhnya Abdullah bin al-Zubair. Kemudian umat Islam bersatu di bawah komando empat anak Abdul Malik bin Marwan, yaitu (8) al-Walid, (9) Sulaiman, (11) Yazid dan (12) Hisyam bin Abdul Malik. Sementara (10) Umar bin Abdul Aziz menyelahi antara Sulaiman dan Yazid. Setelah Hisyam bin Abdul Malik meninggal, umat Islam membai'at al-Walid bin Yazid bin Abdul Malik, namun kemudian mereka membunuhnya, dan setelah itu kekacauan terjadi di mana-mana dan umat Islam tidak pernah lagi bersatu di bawah satu komando seorang khalifah hingga masa-masa sesudahnya. Semangat Hizbut Tahrir dalam memperjuangkan tegaknya khilafah, juga didasarkan atas bisyarah nabawiyyah (kabar gembira dari Nabi SAW) yang diasumsikan menjanjikan kembalinya khilafah al-nubuwwah kepada umat Islam.

Bisyarah tersebut terdapat dalam hadits berikut ini:

عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ أَنَّهُ كَانَ مَعَ أَبِيْهِ بَشِيْرِ بْنِ سَعْدٍ، فِي الْمَسْجِدِ فَجَاءَ أَبُوْ ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيُّ، فَقَالَ لَهُ: يَا بَشِيْرُ، أَتَحْفَظُ خُطْبَةَ رَسُوْلِ اللهِ J فِي الْخُلَفَاءِ؟، فَقَالَ: لاَ، فَقَالَ حُذَيْفَةُ بْنِ الْيَمَانِ: وَهُوَ قَاعِدٌ، أَنَا أَحْفَظُهَا، فَقَعَدَ إِلَيْهِمْ أَبُوْ ثَعْلَبَةَ، فَقَالَ حُذَيْفَةُ: إِنَّ النَّبِيَّ J قَالَ: تَكُوْنُ النُّبُوَّةُ فِيْكُمْ مَا شَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى إِذَا شَاءَ، ثُمَّ تَكُوْنُ الْخِلاَفَةُ عَلىَ مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ فَتَكُوْنُ مَا شَاءَ اللهُ أَنْ تَكُوْنَ، ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا، ثُمَّ يَكُوْنُ مُلْكًا عَاضًّا فَتَكُوْنُ مُلْكًا مَا شَاءَ اللهُ، ثُمَّ يَرْفَعُهُ إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهُ ثُمَّ تَكُوْنُ مُلْكًا جَبْرِيَّةً، ثُمَّ تَكُوْنُ خِلاَفَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ ، ثُمَّ سَكَتَ.

Al-Nu'man bin Basyir berkata, bahwa ia bersama ayahnya Basyir bin Sa'ad di Masjid, lalu Abu Tsa'labah al-Khusyani datang dan berkata: "Wahai Basyir, apakah kamu hafal pidato Rasulullah SAW tentang para khalifah?" Ayahku menjawab: "Tidak." Lalu Hudzaifah bin al-Yaman yang sedang duduk-duduk berkata: "Aku menghafalnya." Lalu Abu Tsa'labah menghampirinya. Lalu Hudzaifah berkata: "Sesungguhnya Nabi SAW bersabda: "Kenabian akan menyertai kalian selama Allah menghendakinya, kemudian Allah SWT mengangkat kenabian itu bila menghendakinya. Kemudian akan datang khilafah sesuai dengan jalan kenabian dalam waktu Allah menghendakinya. Kemudian Allah mengangkatnya apabila menghendakinya. Kemudian akan datang kerajaan yang menggigit dalam waktu yang Allah kehendaki. Kemudian Allah mengangkatnya apabila menghendakinya dan diganti dengan kerajaan yang memaksakan kehendaknya. Kemudian akan datang khilafah sesuai dengan jalan kenabian. Lalu Nabi SAW diam."

Menurut Hizbut Tahrir, hadits di atas telah membagi kekuasaan umat Islam pada empat fase. Yaitu pertama, fase kenabian yang dipimpin langsung oleh Rasulullah SAW. Kedua, fase khilafah yang sesuai dengan minhaj al-nubuwwah yang dipimpin oleh Khulafaur Rasyidin. Ketiga dan keempat, fase kerajaan yang menggigit dan kerajaan yang memaksakan kehendaknya kepada umat. Dan kelima, fase khilafah al-nubuwwah yang sedang dinanti-natikan oleh Hizbut Tahrir.

Sudah barang tentu asumsi Hizbut Tahrir bahwa hadits di atas memberikan bisyarah kepada mereka tentang kembalinya khilafah al-nubuwwah yang mereka nanti-nantikan, adalah tidak benar. Karena para ulama ahli hadits sejak generasi salaf yang saleh telah menegaskan bahwa yang dimaksud dengan bisyarah khilafah al-nubuwwah pada fase kelima dalam hadits di atas adalah khilafahnya Umar bin Abdul Aziz, penguasa ke delapan dalam dinasti Bani Umayah. Hal ini sebagaimana ditegaskan oleh perawi hadits tersebut Habib bin Salim yang berkata:

قَالَ حَبِيبٌ فَلَمَّا قَامَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيزِ وَكَانَ يَزِيدُ بْنُ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ فِي صَحَابَتِهِ فَكَتَبْتُ إِلَيْهِ بِهَذَا الْحَدِيثِ أُذَكِّرُهُ إِيَّاهُ فَقُلْتُ لَهُ إِنِّي أَرْجُو أَنْ يَكُونَ أَمِيرُ الْمُؤْمِنِينَ يَعْنِي عُمَرَ بَعْدَ الْمُلْكِ الْعَاضِّ وَالْجَبْرِيَّةِ فَأُدْخِلَ كِتَابِي عَلَى عُمَرَ بْنِ عَبْدِ الْعَزِيزِ فَسُرَّ بِهِ وَأَعْجَبَهُ.

Habib bin Salim berkata: "Setelah Umar bin Abdul Aziz menjadi khalifah, sedangkan Yazid bin al-Nu'man bin Basyir menjadi sahabatnya, maka aku menulis hadits ini kepada Yazid. Aku ingin mengingatkannya tentang hadits ini [yang aku riwayatkan dari ayahnya]. Lalu aku berkata kepada Yazid dalam surat itu: "Sesungguhnya aku berharap, bahwa Amirul Mukminin Umar bin Abdul Aziz adalah khalifah yang mengikuti minhaj al-nubuwwah sesudah kerajaan yang menggingit dan memaksakan kehendak." Kemudian suratku mengenai hadits ini disampaikan kepada Umar bin Abdul Aziz, dan ternyata beliau merasa senang dan kagum dengan hadits ini."

Di antara ulama yang menyatakan bahwa maksud hadits di atas adalah Umar bin Abdul Aziz adalah al-Imam Ahmad bin Hanbal, Abu Bakar al-Bazzar, Abu Dawud al-Thayalisi, Abu Nu'aim al-Ashfihani, al-Hafizh al-Baihaqi, al-Hafizh Ibn Rajab al-Hanbali, al-Hafizh Jalaluddin al-Suyuthi, Syaikh Yusuf bin Isma'il al-Nabhani (kakek Taqiyyuddin al-Nabhani, pendiri Hizbut Tahrir) dan lain-lain. Di sisi lain, Hizbut Tahrir dalam menjustifikasi visi dan misi perjuangan mereka tentang tegaknya khilafah tunggal di muka bumi, terkadang juga berargumentasi dengan hadits-hadits yang membawa bisyarah (berita gembira) tentang kemenangan Islam di seluruh dunia, seperti dalam hadits berikut ini:

عَنْ مَسْعُودِ بْنِ قَبِيصَةَ يَقُولُ صَلَّى هَذَا الْحَيُّ مِنْ مُحَارِبٍ الصُّبْحَ فَلَمَّا صَلَّوْا قَالَ شَابٌّ مِنْهُمْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ J يَقُولُ إِنَّهُ سَيُفْتَحُ لَكُمْ مَشَارِقُ اْلأَرْضِ وَمَغَارِبُهَا وَإِنَّ عُمَّالَهَا فِي النَّارِ إِلاَّ مَنْ اتَّقَى اللهَ وَأَدَّى اْلأَمَانَةَ.

Mas'ud bin Qabishah berkata: "Marga Muharib ini menunaikan shalat shubuh. Setelah itu, seorang pemuda di antara mereka berkata: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya negeri-negeri Timur dan Barat di seluruh bumi ini akan ditaklukkan oleh kalian (umat Islam), dan sesungguhnya para pegawainya akan ke neraka kecuali orang yang takut kepada Allah dan menunaikan amanat."

Dalam hadits lain Rasulullah SAW juga bersabda:

عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ J يَقُولُ لَيَبْلُغَنَّ هَذَا اْلأَمْرُ مَا بَلَغَ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ وَلاَ يَتْرُكُ اللهُ بَيْتَ مَدَرٍ وَلاَ وَبَرٍ إِلاَّ أَدْخَلَهُ اللهُ هَذَا الدِّينَ بِعِزِّ عَزِيزٍ أَوْ بِذُلِّ ذَلِيلٍ عِزًّا يُعِزُّ اللهُ بِهِ اْلإِسْلاَمَ وَذُلاًّ يُذِلُّ اللهُ بِهِ الْكُفْرَ.

Tamim al-Dari berkata: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Sungguh agama ini akan sampai ke negeri-negeri yang dicapai oleh waktu siang dan malam. Allah tidak akan membiarkan rumah di kota-kota dan di desa-desa kecuali akan dimasuki oleh agama ini, dengan kemuliaan orang yang mulia dan kehinaan yang hina. Kemuliaan dimana Allah memuliakan Islam dan kehinaan dimana Allah menghinakan kekufuran."

Hadits di atas dan hadits-hadits lain yang serupa menjadi bisyarah (kabar gembira) bagi umat Islam, bahwa mereka akan menaklukkan seluruh negeri di Barat dan Timur serta Islam akan tersebar dan menguasai seluruh dunia, baik di perkotaan maupun di pedesaan. Menurut Hizbut Tahrir, bisyarah dalam hadits di atas tidak mungkin menjadi kenyataan kecuali melalui sistem pemerintahan khilafah, dimana kaum Muslimin berada di bawah satu komando seorang pemimpin yang bernama khalifah.

Memang hadits di atas menjadi bisyarah bagi umat Islam tentang masa depan agama mereka yang pasti akan lebih cerah dan meraih kejayaan menghadapi musuh-musuhnya, utamanya di era modern ini, dimana kaum Muslimin tengah mengalami kekalahan yang sangat tragis menghadapi imperialisme Barat yang memporak-porandakan persatuan umat Islam dan menghancurkan tatanan serta nilai-nilai budaya keislaman yang telah mengakar kuat lebih dari seribu tahun yang lalu. Namun asumsi Hizbut Harir bahwa bisyarah dalam hadits di atas dapat menjadi kenyataan apabila khilafah telah kembali direguk oleh kaum Muslimin, adalah asumsi belaka yang tidak memiliki dasar ilmiah yang dapat dipertanggungjawabkan. Karena hadits-hadits di atas, baik secara tersirat maupun secara tersurat, tidak mengisyaratkan bahwa bisyarah tersebut akan terjadi ketika khilafah telah kembali ke tangan kaum Muslimin. Disamping itu, kita juga mendapatkan sekian banyak bisyarah nabawiyyah yang terjadi tidak melalui tangan para khalifah, namun justru terjadi melalui tangan para ulama, orang-orang saleh dan para raja yang baik. Wallahu a'lam.

Cita-Cita Mulia dan Niatan Tulus

Seorang Muslim harus memiliki cita-cita mulia dan niatan tulus dalam memperjuangkan agamanya agar benar-benar menjadi agama yang rahmatan lil-'alamin sesuai dengan misi risalah Nabi SAW. Namun demikian cita-cita mulia dan niatan tulus belumlah cukup mengantar seseorang dalam berjuang. Lebih dari itu, ketulusan dan cita-cita mulia harus pula disertai dengan ilmu pengetahuan agama yang memadai dan komitmen serta konsistensi yang kuat terhadap ajaran agama yang datang dari Allah dan Rasulullah SAW. Karena apabila cita-cita mulia dan niatan tulus dalam berjuang tidak disertai dengan ilmu pengetahuan agama yang memadai, maka bukan hanya kegagalan yang akan dicapai, bahkan tidak jarang akan menyesatkan orang lain yang menjadi objek dakwah. Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرِو τ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ J يَقُولُ: إِنَّ اللهَ لاَ يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ، حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالاً فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا.

Abdullah bin Amr berkata: "Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu agama dengan mengambilnya dari hati hamba-hambanya, akan tetapi Allah mencabut ilmu agama dengan mencabut para ulama. Sehingga setelah tidak ada orang yang alim, maka orang-orang akan menjadikan orang-orang bodoh sebagai pemimpin. Lalu mereka ditanya tentang hukum-hukum agama, ternyata mereka berfatwa dengan tanpa dibekali ilmu, akibatnya mereka tersesat dan menyesatkan orang lain."

Hadits di atas menjelaskan bahwa kesesatan itu dapat saja terjadi ketika ilmu agama tidak lagi menjadi bekal bagi seorang pemimpin dalam berjuang menegakkan agama Allah SWT. Hadits tersebut tidak mengisyaratkan bahwa kesesatan sosial di atas disebabkan oleh ketidaktulusan seorang pemimpin dalam berjuang. Kesesatan dapat terjadi ketika ilmu pengatahun agama tidak dibekali oleh para tokoh yang berjuang. Kita dapat belajar dari sejarah masa silam, bagaimana orang-orang Khawarij dapat tersesat dari ajaran agama yang benar dan lurus, pada masa umat Islam masih kaya dengan generasi terbaik, yaitu para sahabat yang tulus dan mulia. Hal itu disebabkan, hanya karena semangat dan militansi mereka dalam berjuang tidak dibekali dengan pengetahuan dan ilmu agama yang memadai.

Selain ilmu pengetahun yang harus menjadi bekal setiap Muslim dalam memperjuangkan agamanya, ia juga harus dibekali dengan sikap hati-hati dalam setiap kebijakan dan tindakan yang diambilnya. Dalam hadits shahih, Rasulullah SAW bersabda:

عَنِ ابْنِ مَسْعُوْد ٍτ قَالَ، قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J:ثَلاَثٌ لاَ يَغِلُّ عَلَيْهِنَّ قَلْبُ الْمُؤْمِنِ: إِخْلاَصُ الْعَمَلِ، وَالنَّصِيْحَةُ لِوَلِيِّ اْلأَمْرِ، وَلُزُوْمُ الْجَمَاعَةِ، فَإِنَّ دَعْوَتَهُمْ تَكُوْنُ مِنْ وَرَائِهِمْ.

Ibn Mas'ud berkata, Nabi SAW bersabda: "Tiga perkara yang dapat membersihkan hati seorang mukmin dari sifat dendam dan kejelekan, yaitu tulus dalam beramal, berbuat baik kepada penguasa, dan selalu mengikuti kebanyakan kaum Muslimin, karena doa mereka akan selalu mengikutinya."

Hadits di atas memberikan pesan moral yang sangat bernilai harganya dalam hubungan sosial sesama Muslim, yaitu agar selalu mengikuti mainstream dan arus mayoritas kaum Muslimin. Karena orang yang selalu mengikuti ajaran dan mainstream mayoritas kaum Muslimin dalam hal akidah dan amal shaleh, maka barakah doa mereka akan selalu mengikuti dan melindunginya dari sifat dengki dan kesesatan dalam beragama. Sedangkan orang yang keluar dari mainstream mayoritas kaum Muslimin, maka dia tidak akan memperoleh barakah doa mereka, sehingga tidak akan terjaga dari sifat dengki dan kesesatan dalam beragama. Hadits tersebut secara tidak langsung mendorong kita agar selalu menjaga kebersamaan dengan mayoritas kaum Muslimin.

Dalam hadits lain, Rasulullah SAW juga bersabda:

عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ τ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: عَلَيْكُمْ بِالْجَمَاعَةِ، وَإِيَّاكُمْ وَالْفُرْقَةَ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ مَعَ الْوَاحِدِ، وَهُوَ مِنَ اْلاِثْنَيْنِ أَبْعَدُ، وَمَنْ أَرَادَ بُحْبُوْحَةَ الْجَنَّةِ فَلْيَلْزَمِ الْجَمَاعَة.

Umar bin al-Khaththab τ, berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Ikutilah kelompok yang banyak dan jauhi perpecahan. Karena syetan bersama orang yang sendirian. Syetan akan lebih jauh dari orang yang berduaan. Barangsiapa yang menginginkan tempat yang lapang di surga, maka ikutilah al-jama'ah."

Kedua hadits di atas dan hadits-hadits lain yang serupa memberikan pesan kepada kita agar selalu berhati-hati dan menjaga kesetiakawanan sosial sesama Muslim dengan tidak mengambil jalan yang nyeleneh dan menyimpang dari arus dan mainstream kaum Muslimin. Sikap yang nyeleneh dan penyimpangan dari arus dan mainstream mayoritas kaum Muslimin akan mudah menjerumuskan seseorang terhadap perangkap syetan dan membawa pada kesesatan dalam beragama. Tidak jarang, seseorang yang memiliki militansi dan semangat yang menggelora dalam berjuang, mengambil kebijakan dan tindakan yang nyeleneh dari mainstream kaum Muslimin, dan hasilnya bukan kesuksesan yang ia dapatkan, namun justru ia sendiri dan pengikutnya terjerumus dalam kesesatan.

Dalam rentang sejarah Islam yang sangat panjang kita telah banyak mendapatkan pelajaran bagaimana sekte-sekte nyeleneh pada masa silam seperti sekte Khawarij, Qadariyah, Syi'ah, Murji'ah, Jabariyah, Jahmiyah, Mujassimah dan lain-lain dengan mudahnya terjerumus dalam jebakan dan perangkap syetan sehingga memiliki pendapat-pendapat yang menyimpang dari ajaran al-Qur'an dan Sunnah. Pada abad modern kita juga dapat membaca bagaimana tokoh-tokoh nyeleneh seperti Muhammad bin Abdul Wahhab al-Najdi, pendiri ajaran Wahhabi, Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh, Muhammad Rasyid Ridha, dan lain-lainnya terperangkap dalam jebakan syetan dengan memiliki pendapat-pendapat yang nyeleneh dan menyimpang dari ajaran al-Qur'an dan Sunnah.

Hal ini juga yang kita rasakan dalam pemikiran Hizbut Tahrir, di mana pendapat-pendapat pendirinya Syaikh Taqiyyuddin al-Nabhani serta pengikut-pengikutnya banyak yang menyimpang dari ajaran al-Qur'an dan Sunnah, sebagaimana akan dipaparkan dalam bagian-bagian berikut ini.

Dari Mana Kita Memulai

Dalam metode perjuangan, Hizbut Tahrir memiliki metode yang berbeda dengan apa yang selama ini dilakukan oleh para ulama di tanah air, maupun di negara-negara lain di Timur Tengah. HT memfokuskan perjuangannya melalui jalur politik dengan visi dan misi tegaknya khilafah dan berlakunya syari'at Islam secara kaaffah melalui mesin kekuasaan dan pemerintahan. Sementara para ulama sejak masa-masa yang silam, utamanya di Indonesia, memfokuskan perjuangannya melalui jalur dakwah dan pendidikan kemasyarakatan. Hal ini kemudian sering disalahpahami oleh HT dan simpatisannya bahwa gerakan para ulama selama ini tidak mencerminkan ghirah dan berorientasi pada berlakunya syari'at Islam di tanah air dalam mengatur kehidupan berbangsa dan bernegara.

Sebenarnya para ulama di tanah air sejak dulu, memfokuskan perjuangan mereka melalui jalur dakwah dan pendidikan kemasyarakatan, dengan mengelola pesantren, madrasah, musolla dan pengajian-pengajian rutin kepada masyarakat sekitar mereka, karena berangkat dari pemahaman yang benar terhadap dalil-dalil agama. Dalam setiap kesempatan berdakwah dan pendidikan kemasyarakatan, para ulama dan kiai selalu mengajarkan kepada santri-santri dan masyarakatnya tentang bagaimana menjalankan ajaran agama dengan benar dan sempurna, seperti menunaikan shalat, puasa, zakat, haji dan kewajiban-kewajiban agama lainnya secara baik dan sempurna. Hal ini dilakukan karena berangkat dari suatu keyakinan, bahwa dalam pengamalan syari'at sehari-hari, baik dalam ranah individu maupun sosial, umat Islam harus dibekali dengan ilmu pengetahuan agama yang memadai, sehingga mereka dapat mengamalkan kewajiban-kewajiban agama seiring dengan tuntunan dan ajaran al-Qur'an dan sunnah.

Apabila umat berhasil dididik dengan baik, lalu mereka dapat menerapkan kewajiban-kewajiban individu mereka kepada Allah secara baik dan sempurna, maka tanpa disadari dengan sendirinya akan terbangun kesalehan individual yang pada akhirnya akan membawa pada kesalehan sosial. Hal ini sebagaimana misalnya ditegaskan dalam ayat al-Qur'an:

ٱتْلُ مَآ أُوحِىَ إِلَيْكَ مِنَ ٱلْكِتَٟبِ وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنْهَىٰ عَنِ ٱلْفَحْشَآءِ وَٱلْمُنكَرِ ۗ وَلَذِكْرُ ٱللَّهِ أَكْبَرُ ۗ وَٱللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ ﴿٤٥﴾

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu al-Kitab (al-Qur'an) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. al-'Ankabut : 45).

Ayat di atas memberikan penjelasan bahwa shalat yang sempurna dapat mencegah seseorang dari perbuatan-perbuatan keji dan mungkar. Dalam sebuah hadits Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ τ قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ J فَقَالَ: إِنَّ فُلاَناً يُصَلِّيْ بِاللَّيْلِ فَإِذَا أَصْبَحَ سَرِقَ؟ فَقَالَ: إِنَّهُ سَيَنْهَاهُ مَا تَقُوْلُ.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi SAW lalu berkata, "Sesungguhnya si fulan itu selalu menunaikan shalat malam, tetapi ketika di pagi hari dia mencuri." Nabi SAW menjawab: "Shalatnya akan menghentikannya mencuri."

Lingkungan Masyarakat Ideal

Ada asumsi di sebagian kalangan, terutama kalangan Hizbut Tahrir, bahwa pemimpin yang baik dapat mengubah keadaan masyarakatnya menjadi lebih baik dan menanamkan nilai-nilai kesalehan dalam ranah individu dan sosial. Asumsi ini dapat dibenarkan apabila yang dimaksudkan dengan pemimpin tersebut adalah seorang nabi atau rasul. Akan tetapi apabila yang dimaksudkan dengan pemimpin tersebut adalah seorang kepala pemerintahan seperti presiden, raja dan khalifah, maka asumsi tersebut tidak benar. Sebab lahirnya pemimpin yang baik tidak dapat dilepaskan dari lingkungan yang kondusif berupa masyarakat yang baik. Seorang pemimpin yang baik tidak akan dapat menerapkan berlakunya hukum-hukum syari'at terhadap rakyatnya tanpa didukung oleh lingkungan masyarakat yang menerima agama Allah dan Rasul-Nya.

Hal ini bisa kita lihat dengan memperhatikan sejarah perjalanan penguasa masa lalu yang diabadikan dalam al-Qur'an dan hadits. Al-Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam Shahih-nya, bahwa setelah Rasulullah SAW mengirimkan surat kepada Heraclius, Kaisar Romawi di Syria, yang dikirimkan melalui Dihyah bin Khalifah al-Kalbi, maka Heraclius membaca surat itu yang isinya:

قُلْ يَٟٓأَهْلَ ٱلْكِتَٟبِ تَعَالَوْا۟ إِلَىٰ كَلِمَةٍۢ سَوَآءٍۭ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ أَلَّا نَعْبُدَ إِلَّا ٱللَّهَ وَلَا نُشْرِكَ بِهِۦ شَيْـًۭٔا وَلَا يَتَّخِذَ بَعْضُنَا بَعْضًا أَرْبَابًۭا مِّن دُونِ ٱللَّهِ ۚ فَإِن تَوَلَّوْا۟ فَقُولُوا۟ ٱشْهَدُوا۟ بِأَنَّا مُسْلِمُونَ ﴿٦٤﴾

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Dari Muhammad hamba Allah dan Rasul-Nya kepada Heraclius, yang dipertuan agung Romawi. Keselamatan bagi yang mengikuti petunjuk. Amma ba'du. Sesungguhnya aku mengajakmu memeluk agama Islam. Masuklah kamu ke dalam agama Islam, agar kamu selamat dan Allah akan memberikan pahala bagimu dua kali lipat. Apabila kamu berpaling dari ajakan ini, maka kamu akan menanggung beban dosa-dosa rakyat dan para petani. "Hai ahli kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah". Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)". (QS. Ali-Imran : 64)."

Setelah surat tersebut dibaca, orang-orang di sekitar Raja tersebut membikin kegaduhan dan berteriak-teriak, sebagai tanda penolakan mereka terhadap ajakan Nabi SAW. Setelah itu, Raja Heraclius pergi ke Himas. Di sana, Heraclius mengumpulkan para pembesar kerajaan Romawi dalam ruangan pertapaannya. Setelah mereka berkumpul, pintu-pintu ruangan tersebut dikuncinya rapat-rapat. Kemudian Heraclius muncul ke hadapan mereka dan berkata:

"Wahai bangsa Romawi, apakah kalian menginginkan keberuntungan dan kebaikan serta kerajaan kalian ini tetap kokoh dan tegak? Marilah kita membai'at dan mengikuti Nabi yang mengajak kita di dalam surat ini."

Setelah mendengar pidato tersebut, para pembesar Romawi itu segera berdiri dan berhamburan lari keluar sebagai pertanda penolakan terhadap ajakan raja mereka, akan tetapi ternyata pintu-pintu ruangan tersebut telah dikunci rapat-rapat, sehingga mereka pun tidak dapat keluar. Setelah Heraclius melihat rakyatnya tidak mau diajak beriman dan ia telah berputus asa untuk mengajak mereka, maka Heraclius berkata kepada mereka:

"Kembali semua ke sini. Sebenarnya aku barusan mengatakan begitu hanya karena ingin membuktikan militansi dan kesetiaan kalian terhadap agama kalian. Dan sekarang aku telah yakin terhadap hal itu."

Mendengar perkataan Heraclius ini, para pembesar Romawi itu pun bersujud kepadanya. Hadits di atas menggambarkan, bagaimana seorang pemimpin yang bermaksud membawa rakyatnya ke jalan yang benar, namun tidak didukung oleh lingkungan rakyatnya yang dapat menerima ajakannya dengan senang hati. Alih-alih akan diikuti oleh rakyatnya, sedang dia sendiri akhirnya mengikuti kemauan rakyatnya yang membangkang terhadap ajakan baik raja mereka. Dalam al-Qur'an, Allah SWT juga menceritakan sebab kokohnya kerajaan Fir'aun terhadap kaumnya.

Dalam hal tersebut Allah SWT berfirman:

 فَٱسْتَخَفَّ قَوْمَهُۥ فَأَطَاعُوهُ ۚ إِنَّهُمْ كَانُوا۟ قَوْمًۭا فَٟسِقِينَ ﴿٥٤﴾

Maka Fir'aun mempengaruhi kaumnya (dengan perkataan itu) lalu mereka patuh kepadanya. Karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik. (QS. al-Zukhruf : 54).

Ayat ini menyampaikan pesan kepada kita bahwa Fir'aun dapat mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka menjadi rakyat yang patuh terhadap kemauan Fir'aun yang durjana dan mengaku sebagai tuhan itu, oleh karena kaumnya memang orang-orang yang fasik. Berdasarkan kenyataan ini, dalam berjuang para ulama kita melalui proses dakwah dan pendidikan kemasyarakatan untuk menyiapkan mereka sebagai kader masyarakat yang saleh baik secara individual maupun secara sosial. Ketika lingkungan masyarakat itu telah menanamkan kesalehan baik dalam ranah individu maupun sosial, maka dengan sendirinya Allah akan memberikan kepada mereka seorang pemimpin yang saleh.

Tegaknya Khilafah Islamiyah

Dalam setiap kesempatan, Hizbut Tahrir selalu membicarakan tentang urgensi tegaknya Khilafah Islamiyah sebagai satu-satunya solusi sakti yang dapat mengatasi segala problem akut yang sedang dihadapi umat Islam seperti kemiskinan, kemunduran, kebodohan, kekalahan umat Islam menghadapi hegemoni Barat, lemahnya pendidikan, dan bahkan ketika membicarakan soal-soal spele yang menimpa umat Islam seperti tentang jembatan yang ambruk, jalan raya yang rusak, daerah yang terkena banjir, musibah tanah longsor, gempa bumi dan lain sebagainya. Menurut mereka, seandainya Khilafah Islamiyah dapat ditegakkan, maka sudah barang tentu semuanya akan mudah diatasi dalam waktu yang lebih cepat dan lebih baik.

Asumsi Hizbut Tahrir tersebut berangkat dari paradigma pemikiran mereka bahwa pemimpin yang baik dan sistem pemerintahan yang baik merupakan satu-satunya solusi yang sangat ampuh dalam mengatasi segala problematika yang dihadapi oleh umat Islam. Tentu saja paradigma semacam ini sangat tidak bisa dinalar. Dalam pandangan agama, baik dan tidaknya sebuah negara dan bangsa, tidak tergantung pada pemimpin dan sistem pemerintahan yang baik, akan tetapi lebih ditentukan oleh kesalehan masyarakatnya. Al-Qur'an al-Karim menegaskan:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ ٱلْقُرَىٰٓ ءَامَنُوا۟ وَٱتَّقَوْا۟ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَٟتٍۢ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ وَلَٟكِن كَذَّبُوا۟ فَأَخَذْنَٟهُم بِمَا كَانُوا۟ يَكْسِبُونَ ﴿٩٦﴾

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. (QS. al-A'raf: 96).

Ayat di atas menegaskan bahwa Allah SWT akan memberikan keberkahan kepada penduduk negeri-negeri, di manapun mereka berada, apabila mereka menjalani keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT. Jadi berkah dan tidaknya suatu negeri lebih ditentukan oleh keimanan dan ketakwaan individu masyarakatnya. Dalam ayat lain, Allah SWT juga menegaskan:

مَنْ عَمِلَ صَٟلِحًۭا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌۭ فَلَنُحْيِيَنَّهُۥ حَيَوٰةًۭ طَيِّبَةًۭ ۖ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿٩٧﴾

Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (QS. al-Nahl : 97).

Pada masa Rasulullah SAW, umat Islam memenangkan peperangan dalam perang Badar dengan jumlah mereka yang sedikit yaitu 313 pasukan menghadapi pasukan kaum Musyrikin Quraisy yang berjumlah 1000 pasukan. Akan tetapi pada waktu peperangan Uhud, umat Islam mengalami kekalahan dengan jumlah sekitar tujuh puluh orang pasukan Muslim yang gugur sebagai martir. Pada waktu perang Uhud, pasukan Muslim berjumlah tujuh ratus orang, sementara kaum Musyrik berjumlah tiga ribu orang. Dalam peperangan tersebut, kaum Muslim menderita kekalahan karena sebagian pasukan Muslim, yaitu regu pasukan pemanah, meninggalkan pesan-pesan Rasulullah SAW agar tetap pada posisinya di atas gunung Uhud sebagai benteng pertahanan, baik ketika teman-teman mereka memperoleh kemenangan atau kekalahan.

Akan tetapi, begitu mereka melihat teman-teman mereka di bawah memperoleh kemenangan dan rebutan memunguti harta benda pasukan Musyrik yang ditinggal lari oleh pemiliknya, akhirnya regu pasukan pemanah itu terlena dengan harta benda tersebut dan lupa daratan sehingga meninggalkan pesan Rasulullah SAW agar tetap pada posisinya sebagai benteng pertahanan di bukit gunung Uhud. Akibatnya, bukit Uhud itu kosong dari penjagaan regu pemanah, dan pasukan Musyrik mengetahuinya dari kejauhan, sehingga dengan segera pasukan Musyrik itu dibawah komando Khalid bin al-Walid melakukan serangan balik yang mematikan, sehingga situasi segera berbalik dan kaum Muslimin menderita kekalahan akibat serangan balik itu.

Kisah ini memberikan pelajaran yang sangat berharga kepada kita, bahwa pemimpin yang baik dan sistem yang baik tidak menjadi jaminan bagi kesejahteraan dan kemenangan kaum Muslimin menghadapi musuh-musuh mereka. Kesejahteraan dan kemenangan kaum Muslim lebih ditentukan oleh kesalehan mereka baik dalam ranah individu maupun sosial. Kesalehan inilah yang berupaya ditanamkan oleh para ulama dalam visi dan misi perjuangan mereka dalam mendidik kader bangsa.

Di sini mungkin ada yang bertanya, apabila visi dan misi perjuangan para ulama lebih difokuskan terhadap pendidikan masyarakat agar menanamkan kesalehan individual dan kesalehan sosial, lalu apa yang harus kita lakukan ketika kita dihadapkan dengan penguasa dan sistem pemerintahan yang tidak Islami? Menjawab pertanyaan ini, Allah SWT berfirman:

وَكَذَٟلِكَ نُوَلِّى بَعْضَ ٱلظَّٟلِمِينَ بَعْضًۢا بِمَا كَانُوا۟ يَكْسِبُونَ ﴿١٢٩﴾

Dan Demikianlah kami jadikan sebagian orang-orang yang zalim itu menjadi teman/pemimpin bagi sebahagian yang lain disebabkan apa yang mereka usahakan. (QS. al-An'am : 129).

Dalam menafsirkan ayat di atas, al-Imam Fakhruddin al-Razi mengatakan:

اَلْمَسْأَلَةُ الثَّانِيَةُ: اْلآيَةُ تَدُلُّ عَلىَ أَنَّ الرَّعِيَّةَ مَتَى كَانُوْا ظَالِمِيْنَ، فَاللهُ تَعَالَى يُسَلِّطُ عَلَيْهِمْ ظَالِماً مِثْلَهُمْ، فَإِنْ أَرَادُوْا أَنْ يَتَخَلَّصُوْا مِنْ ذَلِكَ اْلأَمِيْرِ الظَّالِمِ فَلْيَتْرُكُوْا الظُّلْمَ. وَعَنْ مَالِكِ بْنِ دِيْنَارٍ: جَاءَ فِيْ بَعْضِ كُتُبِ اللهِ تَعَالَى: أَنَا اللهُ مَالِكُ الْمُلُوْكِ، قُلُوْبُ الْمُلُوْكِ وَنَوَاصِيْهَا بِيَدِيْ، فَمَنْ أَطَاعَنِيْ جَعَلْتُهُمْ عَلَيْهِ رَحْمَةً، وَمَنْ عَصَانِيْ جَعَلْتُهُمْ عَلَيْهِ نِقْمَةً، لاَ تَشْغَلُوْا أَنْفُسَكُمْ بِسَبِّ الْمُلُوْكِ، لَكِنْ تُوْبُوْا إِلَيَّ أُعَطِّفُهُمْ عَلَيْكُمْ .

Masalah kedua, ayat di atas menunjukkan bahwa apabila rakyat melakukan kezaliman, maka Allah akan mengangkat seorang yang zalim seperti mereka sebagai penguasa mereka. Sehingga apabila mereka menghendaki melepaskan diri dari pemimpin yang zalim tersebut, hendaknya mereka meninggalkan kezaliman yang ada pada mereka. Diriwayatkan dari Malik bin Dinar: "Dalam sebagian kitab-kitab Allah SWT, Allah berfirman: "Akulah Allah, Penguasa raja-raja di dunia. Hati dan ubun-ubun mereka berada dalam kekuasaan-Ku. Barangsiapa yang taat kepada-Ku, aku jadikan raja-raja itu sebagai rahmat baginya. Dan barangsiapa yang durhaka kepada-Ku, aku jadikan raja-raja itu sebagai azab atas mereka. Janganlah kalian menyibukkan diri dengan memaki-maki para penguasa karena kezaliman mereka. Akan tetapi, bertaubatlah kalian kepada-Ku, maka akan Aku jadikan mereka mengasihi kalian."

Paparan di atas memberikan kesimpulan kepada kita, bahwa tampilnya seorang pemimpin yang zalim yang memimpin dengan tangan besi serta menyebarkan kezaliman di tengah-tengah rakyatnya tidak dapat dilepaskan dari prilaku rakyat itu sendiri yang penuh dengan kezaliman dan kemaksiatan kepada Allah SWT. Allah SWT akan menumpas pemimpin yang zalim itu dan menggantinya dengan pemimpin yang saleh, menegakkan keadilan dan menebarkan rahmat dan kasih sayang kepada rakyatnya, ketika rakyat itu telah bertaubat kepada Allah dengan meninggalkan kezaliman yang ada pada mereka. Dari sini, para ulama dalam berjuang lebih memfokuskan pada pembentukan kesalehan pribadi dan sosial ('ibadillah al-shalihin), yang pada akhirnya akan membawa pada terciptanya baldataun thayyibatun wa rabbun ghafur yang dalam bahasa kita disebut dengan gemah ripah loh jinawi.

Dalam sekian banyak hadits, Rasulullah SAW juga menegaskan bahwa sebab terpuruknya kaum Muslimin dalam kekalahan menghadapi musuh-musuh mereka, bukan disebabkan hilangnya khilafah dari tangan mereka, namun lebih disebabkan oleh faktor individu masyarakat mereka. Dalam sebuah hadits shahih, Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ ثَوْبَانَ τ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ J: يُوشِكُ اْلأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى اْلأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا، فَقَالَ قَائِلٌ: وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ، قَالَ: بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ، وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ، وَلَيَنْزَعَنَّ اللهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ، وَلَيَقْذِفَنَّ اللهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ، فَقَالَ قَائِلٌ: يَا رَسُولَ اللهِ وَمَا الْوَهْنُ، قَالَ: حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ.

Tsauban berkata, "Rasulullah SAW bersabda: "Akan segera tiba waktunya, bangsa-bangsa dengan mudah menguasai kalian, sebagaimana orang-orang yang makan dengan mudah menyantap makanan dalam satu bejana." Seorang sahabat bertanya: "Apakah karena jumlah kami sedikit pada saat itu?" Rasulullah SAW menjawab: "Tidak, justru pada saat itu jumlah kalian banyak. Akan tetapi kalian laksana buih di atas air bah. Allah akan mencabut rasa takut dari hati musuh-musuh kalian terhadap kalian dan Allah akan menanamkan rasa lemah dan tidak berdaya pada hati kalian." Seseorang bertanya, "Apa sebab ketidakberdayaan kami wahai Rasulullah?" Beliau J menjawab: "Cinta dunia dan takut mati." 

Dalam hadits lain, Rasulullah SAW juga bersabda:

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ τ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ J:إِذَا تَخَفَّفَتْ أُمَّتِي بِالْخِفَافِ ذَاتِ الْمَنَاقِبِ الرِّجَالُ وَالنِّسَاءُ وخَصَفُوا نِعَالَهُمْ تَخَلَّى اللهُ مِنْهُمْ.

Ibn Abbas berkata, "Rasulullah SAW bersabda: "Apabila umatku telah memakai sepatu-sepatu yang indah, kaum laki-laki dan perempuan, dan mereka menyemir sepatu-sepatu mereka, maka Allah akan meninggalkan mereka."

Dua hadits ini, serta realitas historis kekalahan kaum Muslimin dalam perang Uhud melawan orang-orang Musyrik Makkah di atas, pada dasarnya mengantarkan kita pada kesimpulan bahwa kesejahteraan, kejayaan, kemuliaan dan kemenangan kaum Muslimin hanya akan dapat dicapai ketika kaum Muslimin menanamkan kesalehan pribadi dan sosial dengan mengalahkan rayuan hawa nafsu dan kecintaan terhadap harta benda serta kehidupan duniawi yang fana ini. Kemenangan, kemuliaan dan kejayaan kaum Muslimin tidaklah begitu bergantung terhadap tegaknya khilafah Islamiyah dengan sistem pemerintahan yang bagus, namun lebih bergantung pada kesalehan umatnya dalam menjalankan perintah Allah SWT. Karena itu, ketika kecintaan duniawi dan perasaan takut mati benar-benar merasuki jiwa dan hati nurani kaum Muslimin, maka hal itu menjadi alamat bahwa mereka akan menderita kekalahan menghadapi musuh-musuh agama mereka.

Dalam rentang perjalanan panjang sejarah Islam, bisyarah nabawiyah (berita gembira dari Nabi SAW) tentang kejayaan dan kemenangan umat Islam banyak sekali yang terjadi di tangan para penguasa yang bukan khalifah dan justru pada masa-masa khilafah Islamiyah telah mandul dan kehilangan reputasinya di mata rakyat, di mana khilafah hanya menjadi simbol di tangan para khalifah yang tidak berdaya menghadapi para penguasa yang sewenang-wenang. Misalnya kemenangan kaum Muslimin dalam peperangan Salib menghadapi orang-orang Kristen Eropa di tangan Sultan Nuruddin Zanki dan Sultan Shalahuddin al-Ayyubi, yang keduanya bukan khalifah.

Rasulullah SAW juga bersabda:

عن بِشْرٍ الْخَثْعَمِيُّ τ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ J يَقُولُ: لَتُفْتَحَنَّ الْقُسْطَنْطِينِيَّةُ، فَلَنِعْمَ اْلأَمِيرُ أَمِيرُهَا، وَلَنِعْمَ الْجَيْشُ ذَلِكَ الْجَيْشُ.

Dari Bisyr al-Khats'ami τ, bahwa dia mendengar Nabi SAW bersabda: "Kelak umatku akan benar-benar menaklukkan kota Konstantinopel. Maka sebaik-baik pemimpin, adalah pemimpin penaklukan itu dan sebaik-baik pasukan adalah pasukan penakluk tersebut."

Hadits ini merupakan bisyarah (kabar gembira) bahwa  kaum Muslimin akan menaklukkan Konstantinopel, ibu kota negara Romawi Timur yang merupakan simbol dan pusat peradaban agama Kristen pada masa itu. Bisyarah takluknya Konstantinopel tersebut ternyata berhasil pada hari Selasa 20 Jumadal Ula 857 H/29 Mei 1453 M di tangan Sultan Muhammad al-Fatih bin Sultan Murad Khan al-'Utsmani (835-886 H/1432-1481 M), yang pada saat itu masih berstatus sebagai seorang raja dan bukan khalifah. Dari sini kita dapat menyimpulkan bahwa tegaknya khilafah Islamiyah bukan satu-satunya jaminan bagi kejayaan umat Islam.

Keprihatinan Setiap Muslim

Setiap Muslim yang sejati akan memperhatikan apa yang menjadi kebutuhan saudaranya sesama Muslim. Ia akan merasa prihatin ketika melihat saudaranya sesama Muslim menghadapi problem serius dalam kehidupannya, lebih-lebih ketika problem itu berkaitan dengan urusan agama. "Tidak sempurna iman salah seorang di antara kamu, sehingga mengupayakan sesuatu bagi saudaranya apa yang ia sendiri senang meraihnya." Demikian hadits shahih yang sangat populer di kalangan kita.

Namun demikian, perhatian dan keprihatinan Muslim terhadap saudaranya sesama Muslim harus disesuaikan dengan tuntunan dan ajaran agama. Perhatian dan keprihatinan yang tidak sesuai dengan tuntunan dan ajaran agama, tidak hanya akan sia-sia, bahkan tidak jarang dapat menjerumuskan kita sendiri ke dalam kesalahan yang fatal. Hal ini seperti yang kita lihat pada beberapa aliran dalam Islam yang merasa prihatin terhadap kondisi umat Islam, namun keprihatinan mereka tidak sesuai dengan nafas dan ruh agama yang diatur di dalam al-Qur'an dan Sunnah.

Rasulullah SAW adalah teladan terbaik bagi umatnya. Selama hidupnya, beliau selalu memperhatikan dan mengusahakan agar manusia dapat diselamatkan dari siksaan api neraka. Dalam sejarah perjalanan hidup beliau, ketika Nabi SAW pulang dari Tha'if dan membawa derita karena dikejar dan disakiti oleh kaum Musyrik Bani Tsaqif, Malaikat penjaga gunung datang kepada beliau dengan menawarkan jasa dan bantuan. "Rasulullah, kalau Anda berkenan, penduduk Makkah yang telah menyakiti Anda akan aku ratakan dengan dua gunung yang cukup besar?" Demikian kata Malaikat itu. Namun Nabi SAW menolaknya dan mengatakan: "Tidak, aku masih berharap Allah akan mengeluarkan dari tulang rusuk mereka, generasi yang akan menyembah Allah semata." Demikian jawaban beliau, sebagai ekspresi keprihatinan seorang nabi yang rahmatan lil-'alamin terhadap umat manusia agar sedapat mungkin diselamatkan dari siksa api neraka.

Beberapa aliran revivalis dalam Islam juga mengekspresikan keprihatinan yang mendalam melihat kondisi umat Islam dewasa ini yang menghadapi aneka problem tidak berkesudahan, namun sayang sekali keprihatinan mereka terkadang tidak sesuai dengan tuntunan al-Qur'an dan Sunnah. Kelompok Hizbut Tahrir merasa prihatin dan meratapi hilangnya khilafah dari genggaman kaum Muslimin, sistem yang menjadi simbol persatuan dan kejayaan umat pada masa silam, sejak Mustafa Kamal Attaturk menghapus sistem khilafah di Negara Turki dan kemudian menyulap Turki menjadi negara sekuler pertama dalam dunia Islam.

Abdul Qadim Zallum, pemimpin Hizbut Tahrir dan pengganti Taqiyyuddin al-Nabhani, telah menulis buku berjudul "Hakadza Hudimat al-Khilafah (Demikianlah Khilafah Telah Dirobohkan)". Dalam buku ini, Zallum sangat bagus dalam memaparkan sejarah dan kronologi runtuhnya khilafah dalam Islam dengan cermat, teliti dan mendetil. Namun sayang sekali, Zallum tidak melakukan kajian dan analisa yang jitu mengenai sebab-sebab hilangnya khilafah dari genggaman kaum Muslimin sesuai dengan tuntunan al-Qur'an dan Sunnah. Hasilnya, Zallum mampu membangkitkan emosi kaum Muslimin dalam menghadapi dan meratapi hilangnya khilafah, namun tidak memberikan solusi yang tepat agar kaum Muslimin dapat keluar dari problem yang sebenarnya dihadapi oleh mereka.

Sementara aliran Wahhabi (Salafi) yang didirikan oleh Muhammad bin Abdul Wahhab al-Najdi merasa prihatin dan meratapi kondisi mayoritas kaum Muslimin, yang menurut asumsi mereka telah terjangkiti penyakit kronis berupa kesyirikan dan kekufuran massal sejak generasi beberapa abad yang silam.

Tentu saja keprihatinan dan ratapan kelompok-kelompok seperti Hizbut Tahrir dan Wahhabi tersebut, salah alamat dan bagaikan berperang tanpa menghadapi musuh. Bukannya musuh yang didapat, namun justru mereka telah berperang dengan perasaannya sendiri. Dalam sekian banyak hadits yang ada, belum pernah didapati bahwa Nabi SAW memprihatinkan umatnya akan kehilangan khilafah dan atau akan terjerumus dalam kesyirikan secara massal. Hadits-hadits yang ada hanya menjelaskan bahwa Nabi SAW mengkhawatirkan umatnya akan tergoda dunia, mengikuti hawa nafsu, terjerumus dalam syirik kecil (al-syirk al-ashghar yaitu riya', bukan al-syirk al-akbar), dirusak oleh orang munafiq yang pandai bicara dan para pemimpin yang menyesatkan. Di antara hadits-hadits yang menjelaskan keprihatinan Nabi SAW adalah hadits-hadits berikut ini:

عَنْ عَبَّادِ بْنِ تَمِيْمٍ عَنْ أَبِيْهِ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: يَا نَعَايَا الْعَرَبِ ! يَا نَعَايَا الْعَرَبِ ثَلاَثاً ، إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الرِّيَاءُ وَ الشَّهْوَةُ الْخَفِيَّةُ " .

Dari Abbad bin Tamim, dari ayahnya, berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Celaka orang Arab, celaka orang Arab sampai tiga kali. Sesungguhnya sesuatu yang paling aku khawatirkan kepada kalian adalah riya' dan syahwat yang samar."

عَنْ مَحْمُوْدِ بْنِ لَبِيْدٍ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الشِّرْكُ اْلأَصْغَرُ، قَالُوْا : وَ مَا الشِّرْكُ اْلأَصْغَرُ ؟ قَالَ الرِّيَاءُ.

Mahmud bin Labid berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya sesuatu yang paling aku takutkan pada kalian adalah syirik kecil." Mereka bertanya, "Apakah syirik kecil itu?" Beliau menjawab: "Riya'".

عَنْ عُمَرِ بْنِ الْخَطَّابِ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَى أُمَّتِيْ كُلُّ مُنَافِقٍ عَلِيْمِ اللِّسَانِ.

Umar bin al-Khaththab berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya seuatu yang paling aku khawatirkan pada umatku adalah setiap orang munafiq yang pandai bicara."

عَنْ طَلْحَةِ بْنِ مُصَرِّفٍ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَتَخَوَّفُهُ عَلىَ أُمَّتِيْ آخِرَ الزَّمَانِ ثَلاَثاً : إِيْمَانًا بِالنُّجُوْمِ وَ تَكْذِيْبًا بِالْقَدَرِ وَ حَيْفَ السُّلْطَانِ.

Thalhah bin Musharrif berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya sesuatu yang paling aku khawatirkan pada umatku di akhir zaman adalah tiga perkara. Percaya kepada bintang, mendustakan qadar Allah dan penyelewengan seorang pemimpin."

عَنْ ثَوْبَانَ τ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّمَا أَخَافُ عَلىَ أُمَّتِيْ اْلاَئِمَّةَ الْمُضِلِّيْنَ.

Tsauban τ berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya aku hanya mengkhawatirkan kepada umatku akan dirusak oleh para pemimpin yang menyesatkan."

عَنْ حُذَيْفَةَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّ مَا أَتَخَوَّفُ عَلَيْكُمْ رَجُلٌ قَرَأَ الْقُرْآنَ حَتَّى إِذَا رُئِيَتْ بَهْجَتُهُ عَلَيْهِ، وَكَانَ رِدْئاً لِلإِسْلاَمِ، غَيَّرَهُ إِلىَ مَا شَاءَ اللهُ، فَانْسَلَخَ مِنْهُ وَنَبَذَهُ وَرَاءَ ظَهْرِهِ، وَسَعَى عَلىَ جَارِهِ بِالسَّيْفِ، وَرَمَاهُ بِالشِّرْكِ، قُلْتُ : يَا نَبِيَّ اللهِ، أَيُّهُمَا أَوْلىَ بِالشِّرْكِ ، الْمَرْمِيُّ أَمِ الرَّامِيْ ؟ قَالَ : بَلِ الرَّامِيْ.

Hudzaifah berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya sesuatu yang aku takutkan atas kalian adalah seorang laki-laki yang membaca al-Qur'an, sehingga setelah ia kelihatan indah karena al-Qur'an dan menjadi penolong agama Islam, ia merubahnya pada apa yang telah menjadi kehendak Allah. Ia melepaskan dirinya dari al-Qur'an, melemparnya ke belakang dan menyerang tetangganya dengan pedang dengan alasan telah syirik." Aku bertanya: "Wahai Nabi Allah, siapakah di antara keduanya yang lebih berhak menyandang kesyirikan, yang dituduh syirik atau yang menuduh?" Beliau menjawab: "Justru orang yang menuduh syirik [yang lebih berhak menyandang kesyirikan]."

عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ قَالَ قال رَسُولُ اللهِ J إِنِّي فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ وَإِنَّ عَرْضَهُ كَمَا بَيْنَ أَيْلَةَ إِلَى الْجُحْفَةِ إِنِّي لَسْتُ أَخْشَى عَلَيْكُمْ أَنْ تُشْرِكُوا بَعْدِي وَلَكِنِّي أَخْشَى عَلَيْكُمْ الدُّنْيَا أَنْ تَنَافَسُوا فِيهَا وَتَقْتَتِلُوا فَتَهْلِكُوا كَمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ.

Uqbah bin Amir berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya aku adalah pendahulu kalian di telaga (Kautsar). Sesungguhnya luas telaga itu seperti antara Ailah dan Juhfah.  Sesungguhnya aku tidak khawatir kalian akan syirik sesudahku, namun aku khawatir kalian akan rebutan dunia dan bunuh-membunuh karenanya, sehingga akhirnya kalian binasa sebagaimana orang-orang sebelum kalian telah binasa."

Hadits-hadits di atas dan hadits-hadits lain yang tidak disebutkan di sini memaparkan bahwa Rasulullah SAW mengkhawatirkan umatnya akan terjangkiti penyakit riya' [yang masih terkategori al-syirk al-ashghar], rebutan dunia, syahwat yang samar, dirusak oleh orang munafiq yang pandai bicara, para pemimpin yang menyesatkan dan menuduh syirik terhadap saudaranya karena pemahamannya yang keliru terhadap al-Qur'an. Rasulullah SAW tidak pernah mengkhawatirkan, umatnya akan kehilangan khilafah sebagaimana dalam ratapan Hizbut Tahrir dan atau umatnya akan terjerumus dalam kesyirikan dan kekufuran secara massal sebagaimana dalam keprihatinan kaum Wahhabi. Bahkan dalam Shahih Muslim, Rasulullah SAW menegaskan bahwa beliau tidak mengkhawatirkan umatnya akan terjerumus dalam kesyirikan secara massal.

Dengan demikian kita dapat menyimpulkan bahwa keprihatinan Hizbut Tahrir dan Wahhabi tidak sesuai dengan apa yang menjadi keprihatinan Rasulullah SAW. Justru keprihatinan Hizbut Tahrir dan Wahhabi tersebut menjadi problem di kalangan umat Islam yang sangat memprihatinkan, dengan banyaknya perpecahan dan penyesatan terhadap ajaran-ajaran agama yang ditimbulkannya.

Belajar dari Sejarah

Para aktivis Hizbut Tahrir biasanya merasa enggan apabila diajak berdiskusi dengan menengok ke sejarah Islam masa silam. Mungkin karena terbawa oleh semangat yang berlebihan dalam memperjuangkan tegaknya khilafah tunggal di muka bumi ini, Hizbut Tahrir merasa akan mudah dipatahkan ketika dihadapkan dengan realita sejarah bahwa sebagian khalifah masa silam tidak konsisten dengan ajaran agama. Menurut mereka, "Kelompok yang anti HT selalu berargumen dengan sejarah, padahal sejarah bukanlah dalil dalam beragama. Para ulama telah menetapkan bahwa dalil dalam agama adalah al-Qur'an, Sunnah, ijma' dan qiyas (analogi). Dan tak seorang pun dari ulama yang menganggap sejarah sebagai dalil." Demikian argumentasi mereka.

Pada dasarnya sejarah memang bukan dalil dalam pengambilan keputusan hukum dalam agama. Tetapi sejarah masa silam tetap harus kita jadikan pelajaran yang berharga sebagai pertimbangan dalam menghadapi ranah kehidupan yang sedang dan akan kita jalani. Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ τ عَنْ النَّبِيِّ J أَنَّهُ قَالَ: لا يُلْدَغُ الْمُؤْمِنُ مِنْ جُحْرٍ وَاحِدٍ مَرَّتَيْنِ. رواه البخاري ومسلم.

Abu Hurairah τ meriwayatkan, bahwa Nabi SAW bersabda: "Janganlah seorang mukmin terperosok dalam jurang yang sama sampai dua kali."

Hadits ini memberikan pesan yang sangat berharga kepada kita agar selalu berhati-hati dalam melangkah dan selalu mengambil pelajaran dari perjalanan sejarah sebelumnya untuk menapaki kehidupan yang sedang dan akan dihadapi, dalam ranah agama dan dunia, sehingga kita tidak mudah terjebak dalam kesalahan dalam mengambil sebuah kebijakan, dan lebih-lebih ketika menghadapi kelompok-kelompok baru yang membawa visi dan misi perubahan dalam ranah agama dan ideologi. Karena apabila kita membaca sejarah masa silam, maka akan kita dapatkan bahwa aliran-aliran revivalis yang membawa visi dan misi perubahan dan perbaikan sistem pemerintahan selalu memiliki ideologi yang nyeleneh dan menyimpang dari arus dan mainstream kaum Muslimin.

Pada masa Sayidina Utsman, lahir gerakan revivalis yang dipelopori oleh Abdullah bin Saba', dengan membawa slogan tegaknya syari'at Islam dan perbaikan sistem pemerintahan dalam kemasan visi dan misi amar ma'ruf dan nahi munkar. Namun belakangan gerakan ini menjadi awal lahirnya dua sekte dalam Islam, yaitu Syi'ah dan Khawarij yang ajaran-ajarannya banyak yang menyimpang dari tuntunan al-Qur'an dan Sunnah.

Pada masa Bani Umayah, lahir pula gerakan revivalis yang dipelopori oleh Ma'bad bin Khalid al-Juhani dengan visi dan misi yang sama. Namun kemudian Ma'bad membawa faham Qadariyah yang menjadi embrio lahirnya sekte Mu'tazilah.

Pada abad kedelapan Hijriah, lahir pula gerakan revivalis yang dipelopori oleh Ibn Taimiyah al-Harrani yang membawa visi dan misi perubahan dalam ranah pemikiran Islam, dan ternyata ia membawa pandangan-pandangan nyeleneh yang menyimpang dari ajaran al-Qur'an dan Sunnah.

Pada masa-masa kemunduran Islam lahir pula beberapa tokoh revivalis seperti Muhammad bin Abdul Wahhab al-Najdi, perintis gerakan Wahhabi, Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh, Muhammad Rasyid Ridha dan Sayyid Quthub yang membawa pandangan-pandangan nyeleneh dan menyimpang dari ajaran al-Qur'an dan Sunnah.

Demikianlah sejarah telah menjadi saksi, dan sejarah tidak pernah bohong, bahwa gerakan-gerakan revivalis yang membawa angin surga perubahan dalam ranah ideologi dan pemikiran, selalu ditunggangi oleh pandangan-pandangan keliru yang menyimpang dari ruh ajaran Islam yang murni. Dewasa ini sejarah masa silam telah memutar ulang skenarionya, di mana kaum Muslimin dihadapkan lagi dengan aliran baru yang dibawa oleh Syaikh Taqiyyuddin al-Nabhani dengan kendaraan politiknya yang bernama Hizbut Tahrir yang membawa pandangan-pandangan nyeleneh dan keluar dari mainstream mayoritas kaum Muslimin dalam ranah ideologi, hukum dan politik, sebagaimana akan dipaparkan dalam bagian berikut ini.

Sangat mungkin tokoh-tokoh revivalis seperti Ma'bad al-Juhani al-Qadari, Washil bin 'Atha' al-Mu'tazili, Ibn Taimiyah al-Harrani al-Mujassim, Muhammad bin Abdul Wahhab al-Najdi, Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh, Muhammad Rasyid Ridha, Sayyid Quthub, Abul A'la al-Maududi dan Taqiyyuddin al-Nabhani membawa angin surga perubahan dalam ranah ideologi dan pemikiran didasari oleh cita-cita mulia dan hati yang tulus dalam usaha-usaha mereka mengeluarkan umat Islam dari berbagai problem akut pada masa-masa mereka hidup seperti keterbelakangan, ketertindasan, korupsi, kolusi, nepotisme, kekalahan, kebodohan dan lain-lain.

Akan tetapi mungkin karena mereka terlalu bersemangat memperjuangkan apa yang menjadi obsesi mereka, dan atau mungkin karena tidak didukung oleh pengetahuan agama yang memadai, mereka pada akhirnya terjerumus ke dalam sikap ekstrim (ghuluw) dan memutlakkan ilmu pengetahuan mereka sendiri serta menutup diri dari ilmu pengetahuan orang lain, dan pada akhirnya berakibat pada timbulnya sekian banyak gagasan dan pandangan yang menyimpang dari mainstream mayoritas kaum Muslimin. Alih-alih mereka akan menyelesaikan berbagai problem akut yang menimpa kaum Muslimin, sedang justru mereka sendiri yang pada akhirnya menjadi problem akut yang harus diatasi oleh kaum Muslimin dan diamputasi dari tubuh umat Islam. Agaknya tokoh-tokoh seperti mereka yang sebenarnya menjadi maksud keprihatinan Rasulullah SAW dalam hadits shahih berikut ini:

عَنْ ثَوْبَانَ τ قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ J: إِنَّمَا أَخَافُ عَلىَ أُمَّتِيْ اْلاَئِمَّةَ الْمُضِلِّيْنَ. رواه أحمد ورجاله ثقات.

Tsauban τ berkata: "Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya aku hanya mengkhawatirkan kepada umatku akan dirusak oleh para pemimpin yang menyesatkan."