el Bashiroh
Mencerahkan Rohani Bangsa


  • Praktis Tour & Travel

    Tiket murah untuk transportasi bus, kereta api, kapal laut, pesawat. Tiket penerbangan domestik bisa diantar.

  • Toko Zam Zam

    Sedia Sarung Samarinda, jilbab, rukuh, seprei, daster, busana muslim long dress, dll. Melayani partai & eceran. Juga tersedia merek:

  • Griya Alfa Reyhan

    Menyediakan kain spun, polyester, twill kwalitas ekspor, baju takwa, gamis, jubah, dll.

  • Percetakan Dalwa

    Lengkapi koleksi Anda. Koleksi buku-buku fiqih terbitan Pesantren Darullughah Wadda'wah.

  • Toko Laris Kaos

    Grosir & eceran. Agen perlengkapan bayi, pakaian dalam pria & wanita, setelan anak, aneka kaos. Harga murah, kwalitas bagus. Buktikanlah!!

  • El Bashiroh

    Majalah Bashiroh Online

Niat Sebagai Barometer

إذا كان آ خر الزمان خرج الناس إلى الحج أاربعة أصناف: سلا طينهم للنزهة, وأغنياؤهم للتجارة, وفقراؤهم للمسألة, وقراؤهم للسمعة.

Artinya: Pada akhir zaman orang akan keluar haji dalam empat golongan, pemimpin-pemimpin mereka keluar untuk berwisata ( jalan-jalan ), orang-orang kaya mereka keluar untuk berniga, orang-orang faqir mereka keluar untuk meminta-minta, dan Qurro’ mereka untuk ketenaran.

Dalam hadits ini terkandung suatu ibroh dan gambaran bagaimana pada akhir zaman akan ada orang yang berhaji tetapi tidak mendapatkan apa yang menjadi target dari haji itu sendiri, apalagi notabene amal ini adalah ibadah dengan nilai besar dihadapan Allah sehingga bisa menghapus dosa-dosa yang besar dan kecil.

Diriwayatkan bahwa syaitan yang merasa lebih mulia dari Nabi Adam pun pada hari itu kelihatan kecil, terkucilkan, terhina, dan merasa sangat jengkel, semua itu disebabkan karena dia melihat betapa banyak Allah menurunkan rahmatnya bagi hambaNya yang berhaji ke baitullah.Hal ini bersandar pada hadits Nabi yang mengatakan bahwa setiap hari akan turun di Baitullah itu 120 rahmat : 60 diantaranya diperuntukkan bagi orang yang thowaf, 40 rahmat bagi orang-orang yang sholat disekitar Ka’bah, sedangkan 20 sisanya diberikan bagi yang melihatnya.

Dewasa ini sudah bisa dilihat dan dibuktikan akan kebenaran sabda Nabi yang mulia, tidaklah beliau mengabarkan suatu berita melainkan hal itu semata-mata wahyu dari Allah swt,sebagaimana yang tertera dalam Al-qur’an :

وما ينطق عن الهوى إن هوإلاوحي يوحى ( النجم : 4 )

Artinya : Dan tidaklah Dia ( Rasulullah ) itu berucap dari hawa nafsunya, melainkan dari wahyu yang diwahyukan ( kepadanya )

Ungkapan-ungkapan Nabi disamping indah juga bermakna sangat dalam dan luas baik yang tersirat maupun yang tersurat sehingga beliau diberi gelar ”jawaami’u al-kaliim” yaitu orang yang memiliki ucapan yang ringkas tapi bermakna luas dan mencakup.

Disini akan dibahas mengapa beliau menggambarkan pentingnya kemurnian niat dengan bentuk ibadah haji?. Hal itu dikarenakan ibadah ini merupakan simbol dari ketaatan seorang hamba untuk mengerahkan segenap daya upaya baik dari segi riil ,ataupun materil disetiap rukun-rukun yang terdapat didalamnya.

Sedangkan alasan bahwa hanya empat golongan ini saja yang dijadikan perumpamaan adalah karena keempatnya telah mewakili berbagai strata sosial yang mereka merupakan pelaku-pelaku dalam tatanan masyarakat, empat golongan itu adalah:

  1. Pemimpin ( golongan atasan )
    Banyak dari mereka melaksanakan ibadah haji hanya dengan niat wisata, dengan anggapan bahwa hal itu bisa meringankan beban mereka dari rutinitas sehari-hari.
  2. orang-orang kaya (golongan atas)
    Dalam haji tujuan utama mereka adalah berdagang, itu disebabkan adanya peluang-peluang bisnis yang terbuka lebar dan menguntungkan di sektor komoditi dan perniagaan dengan momen musim haji. Agama islam tidaklah melarang adanya transaksi jual- beli atau perdagangan dalam manasik haji, selama hal tersebut tidak menyebabkan pelakunya lalai dan memalingkan perhatiannya dari menunaikan rukun-rukun serta kewajiban haji lainnya dengan sebenar-benarnya untuk sibuk mengurusi barang dagangannya.
  3. orang-orang faqir (golongan bawah)
    Fenomena pada musim haji sekarang ini terdapat banyak para orang faqir berbondong-bondong ke Makkah bukan dengan tujuan ibadah melainkan hanya untuk mengais rezeki disela-sela rutinitas para jemaah haji,yang mempunyai antusias tinggi dalam memperbanyak amal.
  4. orang ahli Al-qur’an ( golongan berilmu )
    Golongan yang satu ini termasuk didalamnya semua orang yang berkecimpung di semua disiplin ilmu ( ulama ). Tetapi tujuan mereka haji adalah hanya untuk mencari ketenaran agar bisa mendapatkan keuntungan yang bersifat duniawi, hal itu bisa mereka raih hanya dengan berada di tanah Haram, selain daripada itu mereka akan memperoleh kedudukan yang tinggi disana sebab penghormatan yang diberikan para penduduk di wilayah ini terhadap para ulama tergolong sangat besar.

Memang dalam beribadah seorang hamba dituntut agar bisa membersihkan hati dari niat-niat yang bisa merusak nilai dan kualitas amal yang dikerjakan, sebab hal itu merupakan bagian sentral dan sangat krusial ibarat jantung dalam tubuh, yang dengan tanpanya tidak akan berfungsi seluruh organ

Menyikapi hadits tersebut Imam Ghozali menyebutkan bahwa sabda nabi ini merupakan petunjuk tentang adanya tujuan-tujuan duniawi yang terkandung dalam ibadah seorang hamba, akan tetapi jika ibadah itu dibarengi dengan amaliah duniawi yang hanya sekedar untuk dapat melaksanakan ibadah itu sendiri atau dalam artian sebagai perantara yang menyampaikan pada tujuan utama yang tidak merusak nilai ibadah itu sendiri, dan agar tidak menggunakan agama sebagai sarana untuk memperoleh dunia akan tetapi sebaliknya, yakni dunialah yang dijadikan perantara untuk akhirat. Sebagaimana cerita ibunda Nabi Musa yang menyamarkan identitasnya agar mudah untuk menyusui anaknya.

Disamping niat itu memiliki peran penting dalam struktural ibadah,juga terdapat keutamaan-keutamaan khusus yang dimilikinya sebagaimana sabda Nabi saw :

نية المؤمن خير من عمله

Akan tetapi telah banyak orang yang salah dalam meletakkan sebuah dalil pada porsi yang semestinya,karena ketidakpahaman mereka atau sengaja mencari cara yang mudah dengan menyalahgunakan sebuah hadits demi mendukung perbuatannya.Mereka beranggapan, walaupun hanya dengan niat mereka akan mendapatkan fadilah melebihi orang yang mengerjakan amaliah suatu ibadah yang sama. Padahal, yang dimaksud disini adalah bahwa jikal ada seorang mukmin yang pada waktu sehatnya selalu istiqomah mengerjakan ibadah-ibadah tertentu,maka dikala dia sudah tidak mampu mengerjakannya karena uzur sakit atau lanjut usia maka dia masih akan tetap mendapatkan pahala sama seperti yang dilakukannya saat dia mampu.

Niat merupakan sebab utama kekalnya ahli surga dalam surga dan ahli neraka dalam neraka. Imam Hasan Basri ra. Menjelaskan bahwa masuknya ahli surga dalam surga dan ahli neraka dalam neraka itu tergantung amal-amal mereka. Sedangkan faktor utama mengapa mereka kekal didalamnya adalah karena niat-niat mereka yang seandainya mereka diberikan umur panjang oleh Allah di dunua maka yang ahli surga akan tetap dalam ketaatan pada Allah sepanjang hidupnya. Begitu juga sebaliknya, ahli neraka akan tetap dalam kemaksiatan atau kekafirannya.

Niat yang dimaksud disini adalah niat ikhlas semata-mata mencari ridho Allah yang merupakan tujuan utama ibadah seorang hamba. Namun kenyataaannya sangtlah jarang kita temukan orang-orang yang mempunyai hati seperti ini, dan itu memang sebagai bukti akan kebenaran semua yang disampaikan oleh Rasulullah pada umatnya.

Jika kita mengkaji lebih dalam lagi apa hakekat ikhlas itu maka ada baiknya kita menelaah apa yang telah dipaparkan oleh Imam Dzun Nun Al-Misri ketika beliau ditanya oleh seorang tentang kapankah seorang hamba itu mengetahui bahwa dia termasuk oorang-orang yang ikhlas. Beliau menjawab bahwa jika seorang hamba sudah mengerahkan segala usahanya dalam menunaikan etaatan dan lebih menyenangi turunnya derajat ( kehinaan ) dimata manusia.

Akhirnya setelah kita memahami arti dan maksud dari niat hati yang ikhlas secara mendetail dari itu kita akan bisa meraba, menentukan, dan memastikan apakah kita ini sudah termasuk hamba yang menyembah Rabbnya dengan sepenuh hati, serta senantiasalah mengharap perlindungan pada Allah agar hati kita selalu terjaga dari gangguan setan yang tak akan pernah rela melihat bani Adam selamat melewati ujian dunia ini Karena Rasulullah telah bersabda mengenai hal ini.

إنه أسرع تقلبا من القدر إذاستجمعت غليانه

“bahwa hati itu lebih cepat pergolakannya daripada buih air yang mendidih dalam panci”

Oleh karena itu marilah kita memperbanyak membaca doa :

يا مقلب القلننوب ثبت قلوبنا على دينك

Sams Arif
Redaksi Majalah Al Bashiroh


Alamat Redaksi: Jl. Raya Raci No. 51 Bangil Pasuruan P.O. Box 08 Bangil Pasuruan Jatim Indonesia. Telp. 0343-745317/746532 Fax. 0343-741-200
e-mail redaksi_albashiroh@yahoo.co.id.